Tangkapan layar informasi di media sosial terkait spanduk rasis di PGC, Jakarta Timur
Tangkapan layar informasi di media sosial terkait spanduk rasis di PGC, Jakarta Timur

[Cek Fakta]

[Cek Fakta] Spanduk Rasis Usir Tiongkok di Cililitan

Medcom Files Cek Fakta
M Rodhi Aulia • 17 Januari 2020 06:06
Akun twitter @Hanungbramantyo pada Rabu 15 Januari 2020 mengunggah sebuah spanduk di media sosialnya. Dalam unggahan itu tampak sebuah spanduk ajakan unjuk rasa dan diakhiri pernyataan rasis.
 
Terdapat dua bendera merah putih di bagian atas, kanan dan kiri, kemudian di bagian tengah tertulis GOIB. Spanduk itu berupa ajakan aksi demo membela agama Islam dan pribumi. Demo direncanakan pada Jum'at 17 Januari 2020 pukul 13.00 WIB atau setelah salat Jumat.
 
Adapun tuntutan mereka adalah menolak bioskop XXI dekat Masjid As-Sinah di Pusat Grosir Cililitan (PGC),Jalan Mayjen Sutoyo, Cililitan, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


 
Spanduk itu terpasang di sebuah pagar putih di pinggir jalan raya.
[Cek Fakta] Spanduk Rasis Usir Tiongkok di Cililitan
 

Akun twitter @Hanungbramantyo menambahkan komentar pada unggahan spanduk itu dengan pernyataan bernada penyesalan. Akun @Hanungbramantyo merasa penolakan bioskop di dekat masjid tidak berdasar.
 
"Ini aneh. Justru pas mau nonton saya dan keluarga selalu bingung mau sholat dimana. Kalo ada masjid/mushola deket atau bahkan di dalam bioskop kita malah seneng. Jadi bisa sholat dulu sebelum atau sesudah nonton," tulis akun @Hanungbramantyo.
 

Penelusuran:
Dari penelusuran tim Cek Fakta Medcom.id, spanduk ajakan unjuk rasa penolakan bioskop XXI di dekat masjid As-Sinah PGC, Jakarta Timur dan diakhiri pernyataan rasis, adalah benar.
 
Hal itu seperti dilansir threechannel.co dalam artikel berjudul "Pengakuan Aktor Utama Demo “Usir Cina” Di PGC Cililitan pada Kamis 16 Januari 2020.
 
Dalam artikel itu, Ketua Umum Gerakan Ormas Islam Betawi (GOIB), Andy M Sholeh Goib membenarkan bahwa pihaknya berencana menggelar unjuk rasa “Usir Cina” di depan Pusat Grosir Cililitan (PGC), Jakarta Timur, pada Jumat 17 januari 2020 pukul 13.00 WIB.
 
“Iya, benar. Tapi nggak tahu nih kenapa jadi viral begini. Saya takutnya orang salah paham. Ini aja udah mulai digoreng-goreng,” ujar pria yang akrab disapa Haji Sholeh itu saat dijumpai di kediamannya, Rabu 15 Januari 2020.
 

[Cek Fakta] Spanduk Rasis Usir Tiongkok di Cililitan
 

Berikut selengkapnya:
 
Pengakuan Aktor Utama Demo “Usir Cina” Di PGC Cililitan
 
Ketua Umum Gerakan Ormas Islam Betawi (GOIB), Andy M Sholeh Goib membenarkan bahwa pihaknya berencana menggelar unjuk rasa “Usir Cina” di depan Pusat Grosir Cililitan (PGC), Jakarta Timur, pada Jumat (17/11/2020) pukul 13.00 WIB.
 
“Iya, benar. Tapi nggak tahu nih kenapa jadi viral begini. Saya takutnya orang salah paham. Ini aja udah mulai digoreng-goreng,” ujar pria yang akrab disapa Haji Sholeh itu saat dijumpai di kediamannya, Rabu (15/1/2020) malam.
 
Dalam rangka memuluskan aksinya itu, ia mengaku telah mengirimkan surat pemberitahuan kepada aparat kepolisian.
 
“Surat pemberitahuan sudah ke Polda, udah ada di Polda, tanya aja. Kalau ke Polres Jakarta Timur memang nggak ada karena kami langsung ke Polda,” tuturnya.
 
Ia sama sekali tidak menyangka kalau rencana unjuk rasa yang akan digelarnya menjadi viral di media sosial. Sejak saat itu, ia mendapatkan banyak sekali panggilan telepon dan pesan singkat dari keluarga, kerabat dan rekan-rekannya.
 
“Karena orang yang nggak ngerti nggak paham bilangnya ini SARA, padahal bukan. Anak saya yang di Bandung aja sampai tahu dan telpon saya. Ini tamu dari pagi sampai malam nggak berhenti, dari mana-mana nanyain minta klarifikasi ya saya jelasin. Dari Polsek, Polres dan Kodam tadi juga udah datang,” kata Haji Sholeh menjelaskan.
 
“Yang bakal kami usir bukan pengusaha Cina tapi pengusaha Cina yang kurang ajar pakai cara-cara komunis. Kalau yang nggak kurang ajar nggak kami usir. Bukan semua orang Cina tapi oknum aja,” imbuhnya.
 
Ia bercerita, dahulu kala tanah tempat berdirinya PGC adalah milik temannya. Kemudian tanah tersebut dijual dan dibangun gedung megah seperti yang ada saat ini.
 
Haji Sholeh selaku tokoh masyarakat setempat yang dituakan, dengan ormasnya GOIB berperan dalam menjaga keamanan di lokasi selama proses pembangunan berlangsung.
 
Namun setelah diresmikan, dirinya kecewa lantaran hanya satu orang warga sekitar yang dipekerjakan di salah satu pusat grosir terbesar di Jakarta Timur itu.
 
“Akhirnya kami bentuk Tim Peduli Warga dan tercapai kesepakatan bahwa komposisi karyawannya harus 70 persen warga sekitar dan sisanya 30 persen lagi bebas. Sekarang makin lama komposisinya ini dikurangi terus. Bahkan petugas parkir yang tadinya dari warga sekarang udah enggak ada. Lalu ada kata-kata kalau orang sini mau dihabisi, digusur. Nah, ini yang bikin warga marah besar,” ungkap Haji Sholeh.
 
Tidak berhenti sampai di situ, pembangunan empat bioskop XXI di lantai 7 PGC disebutnya juga tidak melibatkan warga sekitar. Padahal, jika di kemudian hari terjadi masalah yang tidak diinginkan, secara tidak langsung berdampak terhadap masyarakat.
 
“Mereka nggak minta persetujuan dari warga. Jangankan persetujuan, diajak ngomong aja enggak. Ini kan berarti mereka nggak menghargai kami warga di sini. Apalagi di seberang PGC itu ada makam para habaib. Kalau nanti ada maksiat bagaimana? Kan warga juga yang malu, umat Islam malu, pribumi malu. Harkat dan martabat kita diinjak-injak,” paparnya.
 
Lantaran rencana demo ‘Usir Cina’ yang digagasnya berujung polemik dan kontroversi karena dinilai bermuatan SARA, Haji Sholeh dan ormasnya terlebih dahulu akan kembali bermusyawarah.
 
“Kalau spanduk karena situasinya sekarang udah panas begini udah kami buka, kami copot. Apa jadi atau enggak demonya, akan saya musyawarahkan lagi dengan teman-teman. Jangan sampai nanti membias. Yang jelas ini juga tidak ada kaitannya dengan politik, nggak ada muatan politisnya,” ucap Haji Sholeh.
 
Diberitakan sebelumnya, Gerakan Ormas Islam Betawi (GOIB) berencana menggelar unjuk rasa di depan Pusat Grosir Cililitan (PGC), Jakarta Timur, pada Jumat (17/1/2020) pukul 13.00 WIB.
 
Rencana aksi bela agama Islam dan kaum pribumi ini viral setelah selebaran dan spanduk berisi seruan mengikuti aksi tersebut viral di media sosial.
 
“Warga masyarakat Betawi Cililitan dan sekitarnya, bersama umat Islam Jakarta Timur mengajak umat untuk aksi bela agama Islam dan kaum pribumi yang telah diresahkan oleh pengusaha Cina yang membangun 4 bioskop XXI yang berdekatan Masjid As-Sinah lebih kurang 20 meter di lantai 7 PGC (Pusat Grosir Cililitan).” Demikian seruannya dikutip dari selebaran yang beredar.
 
Selain itu, hal lain yang menjadi alasan GOIB berunjuk rasa adalah karena keempat bioskop XXI yang dimaksud letaknya berdekatan dengan makam keramat para habaib yang dihormati dan dimuliakan oleh umat Islam dalam dan luar negeri.
 
Adapun makam keramat para habaib itu antara lain Habib Muchsin Al-Attas, Habib Salim Jindan, Habib Umar Bin Hud Al-Attas, Habib Muhammad Al-Haddad, Habib Umar Al-Attas, serta Habib Ja’far Al-Haddad.
 
“Pengusaha Cina ini sudah tidak menghormati umat Islam dan tidak menghargai orang Betawi Cililitan dan sekitarnye dan sudah menginjak-injak harkat dan martabat umat Islam dan kaum pribumi,” lanjut selebaran yang sama.
 
Pada bagian akhir, terdapat 3 kalimat yang terindikasi bermuatan rasis atau kebencian terhadap etnis tertentu (SARA). Berikut isinya:
 
“Hai C*na-c*na brengs*k elo jangan macam-macam di kampung gue. Gue Betawi Jakarta Timur jangan disamain yaa sama yang lain.”
 
“Hai C*na-c*na brengs*k elo jangan pakai cara-cara komunis menghancurkan moral umat Islam dan moral bangsa Indonesia. Gue Betawi Jakarta Timur siap menghancurkan C*na-c*na brengs*k.”
 
“Nyok bareng-bareng kite usir C*na-c*na brengs*k dari Cililitan yang merusak moral umat Islam dan kaum pribumi.”
 
Selebaran ini ditandatangani oleh penanggungjawab aksi, H Andy M Sholeh Goib.
 
Tidak hanya selebaran, seruan mengikuti aksi serupa juga terpampang di spanduk yang terpasang di lokasi tertentu. Dari foto yang viral, tidak diketahui di mana persisnya spanduk itu dipasang.

 
Sementara seperti dilansir Detik.com pada Kamis 16 Januari 2020, pihak kepolisian mengimbau agar GOIB tidak mengundang kegaduhan melalui spanduk rasis dan provokatif tersebut. Spanduk itu dinilai mengandung ujaran kebencian.
 
Pihak kepolisian sudah menemui ketua Ormas GOIB, Andy M Shaleh di rumahnya, kawasan Cililitan, Kramat Jati, Jakarta Timur pada Kamis 16 Januari 2020.
 
"Janganlah membuat ujaran-ujaran kebencian seperti itu," kata Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Jerry R Siagian.
 
Saat berita ini diturunkan, spanduk itu sudah tidak ada di lokasi. Disebutkan pihak Satpol PP telah mencabut spanduk tersebut.
 

Kesimpulan:
Pemasangan spanduk ajakan unjuk rasa penolakan bioskop XXI di dekat masjid As-Sinah PGC, Jakarta Timur dan diakhiri pernyataan rasis, adalah benar. Namun spanduk itu kini telah dicabut.
 

Sumber:
https://twitter.com/Hanungbramantyo/status/1217318325941915648
 
Referensi:
1. https://threechannel.co/2020/01/pengakuan-aktor-utama-demo-usir-cina-di-pgc-cililitan/
2.https://news.detik.com/berita/d-4862232/soal-spanduk-tolak-bioskop-di-pgc-polisi-imbau-ketua-goib-tak-bikin-gaduh/2
 


 

(DHI)
LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif