Atma community
Atma community

Raih Suntikan Dana, Startup Atma Targetkan Bantu 100 Juta Pekerja

Teknologi teknologi startup
Cahyandaru Kuncorojati • 10 Mei 2022 14:41
Jakarta: Atma, platform sosial pencarian kerja berbasis komunitas, berhasil melampaui target dan meraih lebih dari USD5 juta atau sekitar Rp72 miliar dalam putaran pendanaan tahap awal (pre-seed funding) yang dipimpin oleh AC Ventures, dengan partisipasi dari Global Founders Capital.
 
Beberapa pendiri dan pimpinan perusahaan ternama seperti GoTo Group, Advance Intelligence Group, Ula, Lummo, Kopi Kenangan, Sampoerna Strategic, MMS Group, dan Xiaomi turut bergabung dalam putaran tersebut sebagai angel investor strategis.
 
Edy Tan, Co-founder dan CEO Atma, terinspirasi dari dampak sosial yang diberikan Gojek kepada 2,5 juta driver di sektor informal berdasarkan pengalamannya bekerja dengan komunitas driver selama menjabat sebagai Eksekutif di Gojek.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Membawa misi serupa, Edy ingin menjangkau populasi yang lebih luas mencakup sektor formal. Ia menargetkan segmen pekerja berpenghasilan menengah ke bawah dari populasi usia produktif di Indonesia, yakni individu yang berpenghasilan kurang dari Rp10 juta per bulan (atau sekitar USD700).
 
Atma hadir dengan membawa misi untuk membantu lebih dari 100 juta orang di segmen ini agar mendapatkan peluang pendapatan yang lebih baik. Kondisi pasar kerja saat ini ditandai oleh masalah inefisiensi yang merata meski proses digitalisasi telah terjadi secara masif.
 
Proses rekrutmen yang terjadi di dalam perusahaan, tak jarang memakan waktu beberapa minggu sejak perusahaan tersebut mulai mempromosikan lowongan pekerjaan, hingga menerima kandidat yang memenuhi syarat untuk diwawancarai.
 
Proses rekrutmen yang cukup panjang, mulai dari menemukan calon pekerja yang potensial, menyaring CV, hingga melakukan wawancara (via telepon atau tatap muka), tak jarang membuat calon pekerja merasa diabaikan untuk waktu yang lama.
 
Berbagai pain point yang dirasakan para pencari dan pemberi kerja sekarang telah mengakar  sejak lama. Bahkan, kehadiran era teknologi internet sekalipun belum mampu menghadirkan inovasi berupa solusi menyeluruh terhadap permasalahan ini.
 
Berangkat dari permasalahan tersebut, Atma menghadirkan solusi produk dalam skala besar untuk mendefinisikan kembali proses pencarian kerja dan pengalaman pencarian kandidat yang ada.
 
"Para pencari kerja di segmen berpenghasilan menengah ke bawah menggambarkan pengalaman mencari kerja sebagai sesuatu yang membawa trauma emosional, sementara perusahaan mendeskripsikan pengalaman mencari kandidat sebagai sebagai sesuatu proses yang random (random walk)," kata Edy Tan.
 
Atma diklaim bertujuan membangun komunitas pencari kerja berpenghasilan menengah ke bawah terbesar dan teraktif untuk mewujudkan misi bersama, yakni menjadi lebih baik, mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, pendapatan yang lebih baik, dan kehidupan yang lebih baik. 
 
“Melalui komunitas, kami dapat memenangkan hati; ketika kami memenangkan hati, kami memenangkan pasar. Kami sangat bangga telah dipercaya oleh investor terkemuka, pengusaha terbaik di kelasnya, pemimpin perusahaan terkemuka di Indonesia, dan talenta hebat yang berpikiran maju untuk memperjuangkan misi kami," lanjut Edy.
 
“Lebih dari 100 juta pekerja aktif di kelompok berpenghasilan menengah ke bawah menghadapi inefisiensi yang signifikan dalam mencari pekerjaan yang tepat dan sesuai dengan keahlian dan preferensi mereka,” tutur Michael Soerijadji, Founder & Managing Partner, AC Ventures.
 
Atma didirikan oleh Edy Tan, mantan Chief of Driver di Gojek; Chris Gunawan, mantan Co-Founder RestoDepot dan Product Executive di Vara; Susan Suhargo, mantan Strategic Initiatives di Tencent dan Regional Marketing di Gojek.
 
Kemudian ada Tim Young, yang sebelumnya sebagai Investor di Atlas Asset Management dan Fixed Income Trader di HSBC; serta Monica Oudang, Ketua YABB - GoTo Foundation dan mantan CHRO Gojek yang menjabat sebagai penasehat.
 
Dengan pendanaan baru, Atma berencana untuk lebih meningkatkan kualitas produk dan layanan, menjalankan strategi go-to-market, dan memperluas tim yang diharapkan mencapai 100 orang pada akhir tahun ini.
 
(MMI)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif