Rusia Ikut Tiongkok Larang Penggunaan VPN
Pemerintah Rusia akan larang penggunaan VPN. (Alexey Nikolsky/AFP/Getty Images)
medcom.id: Presiden Rusia, Vladimir Putin telah menandatangani peraturan yang akan melarang keberadaan teknologi yang memungkinkan masyarakat untuk mengakses situs yang dilarang oleh pemerintah, termasuk VPN (Virtual Private Network) dan proxy. Peraturan ini akan mulai berlaku pada 1 November mendatang. 

Para penyedia layanan internet diwajibkan untuk memblokir situs-situs yang menawarkan layanan VPN dan proxy. Menurut laporan Engadget, tujuan dari peraturan ini adalah untuk membatasi konten ekstremis.

Meskipun begitu, kemungkinan, peraturan ini disahkan untuk mencegah masyarakat Rusia melihat konten berupa kritik terhadap Putin atau untuk melakukan komunikasi rahasia tanpa deteksi pemerintah.


Selain peraturan ini, sang Presiden Rusia juga telah menandatangani peraturan lain yang mengharuskan aplikasi chatting untuk mengidentifikasi penggunanya via nomor ponsel mereka. Peraturan ini akan mulai aktif pada 1 Januari 2018. 

Saat ini, beberapa aplikasi pengirim pesan telah mendorong penggunanya untuk menghubungkan akun mereka dengan nomor ponsel. Namun, peraturan ini akan mewajibkan pengguna untuk melakukan hal itu. Itu artinya, Facebook dan aplikasi chatting/media sosial lainnya tidak akan bisa memberikan opsi pada penggunanya yang ingin merahasiakan identitasnya. Peraturan ini juga meminta operator membatasi akses pengguna jika mereka menyebarkan konten ilegal. 

Ada alasan politis mengapa peraturan ini disahkan sekarang. Rusia akan mengadakan pemilihan presiden pada bulan Maret. Dengan melarang penggunaan teknologi seperti VPN, maka masyarakat akan lebih sulit untuk mendapatkan berita oposisi pada pemerintahan Putin. Selain itu, hal ini akan meminimalisir kemungkinan masyarakat mengadakan protes karena polisi akan mampu melacak pembicaraan anonim melalui nomor ponsel. 



(MMI)

metro tv
  • Opsi Opsi
  • kick andy Kick Andy
  • economic challenges Economic Challenges
  • 360 360