Perbankan diminta berikan kemudahan proses KPR bagi generasi milenial. Foto: Shutterstock
Perbankan diminta berikan kemudahan proses KPR bagi generasi milenial. Foto: Shutterstock

Perbankan Diminta Permudah Proses KPR bagi Milenial

Properti perumahan bisnis properti kpr Properti milenial
Rizkie Fauzian • 14 Agustus 2020 13:00
Jakarta: Kementerian Pekerjaan umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berupaya menyediakan rumah sebagai kebutuhan pokok -di samping sandang dan pangan- bagi masyarakat Indonesia melalui Program Satu Juta Rumah (PSR).
 
Salah satunya dengan terus mendorong pembangunan hunian vertikal di kawasan perkotaan sehingga para generasi milenial dapat memiliki hunian pertama yang sehat, berkualitas, nyaman dan dengan harga yang terjangkau melalui berbagai fasilitas pembiayaan dari pemerintah.
 
Untuk itu Kementerian PUPR mendorong pembangunan hunian vertikal sebagai bagian dari konsep Transit Oriented Development (TOD) yakni kawasan yang terintegrasi dengan simpul transportasi umum.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pembangunan hunian vertikal dilakukan secara terintegrasi dengan stasiun kereta. Untuk selanjutnya pembangunan hunian berkonsep TOD juga akan dilakukan pada kawasan terminal bus.
 
Dikatakan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono hal ini merupakan bentuk perhatian dan kesungguhan pemerintah dalam menyediakan rumah sehat, berkualitas dan layak huni bagi generasi milenial.
 
"Sebenarnya tidak hanya pada integrasi moda transportasi, tetapi nanti arahnya juga ke pengembangan kawasan dan kota (urban development) sekaligus untuk pengurangan kawasan kumuh perkotaan," kata Menteri Basuki beberapa waktu lalu.
 
Plt. Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Anita Firmanti mengatakan di samping hunian vertikal, pemerintah juga mendorong perbankan untuk bisa mempermudah penyaluran KPR untuk para generasi milenial.
 
"Dengan demikian, generasi milenial akan lebih tertarik untuk menyisihkan penghasilannya untuk membeli aset seperti rumah," jelasnya.
 
Generasi milenial merupakan generasi yang lahir pada tahun 1980 sampai awal 1997. Saat ini jumlahnya sekitar 30 persen dari total penduduk Indonesia.
 
Berdasarkan hasil riset Direktorat Jenderal Perumahan generasi milenial mengutamakan rumah layak huni berkualitas berupa apartemen atau hunian sewa di pusat kota yang terintegrasi dengan simpul transportasi umum dan memiliki kemudahan dalam akses internet.
 
(KIE)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif