Dewan Redaksi Media Group Abdul Kohar/Media Indonesia
Dewan Redaksi Media Group Abdul Kohar/Media Indonesia (Abdul Kohar)

Abdul Kohar

Dewan Redaksi Media Group

Learning Loss

Pilar pendidikan pendidikan anak pandemi covid-19 Podium
Abdul Kohar • 23 Oktober 2021 07:15
Jakarta: Ada satu frasa bahasa Inggris yang terus-menerus membuat para pendidik, termasuk menterinya pendidikan, risau sejak pandemi covid-19 melanda. Frasa itu ialah learning loss. Pandemi korona, kata Mendikbud-Ristek Nadiem Makarim, bisa hilang. Namun, learning loss atau kehilangan kesempatan belajar bisa bersifat permanen.
 
Kata Nadiem, "Kita semua akan pulih dari covid-19. Tapi, anak-anak kita banyak yang sulit pulih dari learning loss, juga sulit pulih secara psikologis dengan dampak yang luar biasa. Karena itu, satuan pendidikan yang eligible harus segera menjalankan PTM (pembelajaran tatap muka)."
 
Dalam pandangan Mas Menteri, kalau angka kasus covid-19 terus melandai, sebaiknya anak-anak tidak perlu dikorbankan lagi dalam hal pendidikan. PJJ (pembelajaran jarak jauh), tandas Nadiem, dampaknya bisa lebih permanen daripada covid-19. Kendati PJJ merupakan upaya untuk memastikan hak pendidikan anak-anak di Indonesia tetap terpenuhi, siapa sangka, pemberlakuan PJJ dalam jangka panjang justru membawa ancaman baru.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


 
Berdasarkan riset terbaru dari World Bank menunjukkan terlalu lama pembelajaran jarak jauh dan lamanya sekolah ditutup menjadi salah satu penyebab penting terjadinya learning loss. Dalam riset itu dinyatakan jika efektivitas pembelajaran jarak jauh berkurang 40%, akan ada learning loss hingga 6,9 tahun. Jika efektivitas pembelajaran berkurang 20%, learning loss akan mencapai 6,7 tahun. Jika efektivitas pembelajaran berkurang 10%, learning loss yang didapat akan menjadi 6,6 tahun. Lantas, apa sebetulnya learning loss itu? Apa pula dampaknya ke generasi muda? Saya mengutip laman The Glossary of Education Reform yang menyebut bahwa learning loss mengacu pada kehilangan pengetahuan dan keterampilan khusus atau umum, atau kemunduran dalam hal akademik. Masalah ini paling sering terjadi karena kesenjangan yang berkepanjangan atau diskontinuitas dalam pendidikan bagi siswa.
 
Laman tersebut menjelaskan beberapa faktor yang menyebabkan learning loss terjadi, di antaranya liburan musim panas, pendidikan formal yang tertutup, kembali putus sekolah, ketidakhadiran sekolah (bisa karena permasalahan kesehatan) dalam jangka panjang, pengajaran yang tidak efektif, dan perancangan jadwal pelajaran yang tidak terkoordinasi dengan baik. Intinya karena ada hambatan akses untuk meraih sumber-sumber pengetahuan.
 
Baca:PTM Terbatas, Nadiem: Dampak Learning Loss Bisa Permanen
 
Pandemi covid-19 membuat sistem pendidikan menjadi tidak seperti dulu. Studi lainnya yang dilakukan McKinsey menilai bahwa komputer tidak akan bisa menggantikan suasana kelas. McKinsey meminta guru di delapan negara menilai efektivitas pembelajaran jarak jauh sejak pandemi dimulai. Mereka diminta memberikan skor rata-rata 5 dari 10. Nilai sangat buruk diberikan Jepang dan Amerika Serikat ketika hampir 60% menilai efektivitas pembelajaran jarak jauh hanya berada di nilai 3 dari 10. Itu Jepang dan Amerika, negara yang sangat maju.

 
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif