Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group
Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group (Usman Kansong)

Usman Kansong

Ketua Dewan Redaksi Media Group

Selamat Hari Raya Baha'i

Pilar toleransi beragama Etnis dan agama
Usman Kansong • 30 Juli 2021 05:51
AGAMA Baha’i tetiba menjadi perbincangan setelah Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengucapkan selamat Hari Raya Naw Ruz, natalnya atau lebarannya agama Baha’i. Agama Baha’i mungkin kurang dikenal karena dia termasuk agama paling baru di dunia.
 
Serupa agama-agama lain, Baha’i menyajikan suatu pandangan dunia mengenai perdamaian dan cinta kasih. Agama Baha’i lahir dari agama Islam. Sayyid Ali Muhammad (1819-1850), penganut Islam Syiah, memaklumkan dirinya sebagai orang pertama dari jajaran para nabi baru setelah Muhammad.
 
Ia menyebut dirinya Bab, pintu gerbang menuju Allah. Pada 1848, pengikut Bab alias penganut Baha’i memaklumkan diri keluar dari Islam dan mulai berjuang melawan pemerintahan Persia. Bab dihukum mati pada 1850 atas tuduhan makar terhadap Shah Persia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


 
Pendukung terkemuka Bab ialah Mirza Husayn Ali yang lahir di Persia pada 1817. Setelah Bab meninggal, Husayn Ali dipenjara. Ia mengaku di penjara itulah dia mendapat pengalaman gaib yang menasbihkan dirinya menjadi ‘dia yang kepadanya Allah menyatakan diri’. Husayn Ali terkenal dengan sebutan Baha’ullah, kemuliaan Allah, setelah pada 1873, dia mengatakan kepada sahabatnya dirinya nabi baru. Penguasa Persia membuangnya dan dalam pembuangan itu Baha’ullah menulis banyak teks Baha’i.
 
Orang Baha’i percaya Tuhan yang transenden dan tak dapat dicapai pikiran manusia telah meng­utus banyak nabi untuk memberi pencerahan kepada manusia. Penganut Baha’i mengakui keberadaan nabi-nabi agama lain.
 
Rumah ibadah agama Baha’i dibangun sebagai pusat doa bagi semua orang dari semua agama dan tiap rumah ibadah punya sembilan pintu masuk yang melambangkan sembilan agama besar. Akan tetapi, Baha’i menolak hegemoni segelintir agama dan bangsa dalam membentuk tatanan dunia.
 
Baha’i lahir sebagai respons atas hegemoni atau monopoli agama, terutama Islam. Banyak agama atau aliran dalam agama kiranya lahir sebagai respons atas hegemoni suatu agama. Protestan lahir sebagai respons atas Katolik. Syiah lahir sebagai respons atas Sunni.
 
Islam lahir sebagai respons atas hegemoni ‘agama jahiliah’ kaum Quraish. Sikhisme lahir sebagai respons atas Islam dan Hindu sekaligus. Baha’i kiranya juga lahir sebagai respons atas kekuasaan suatu bangsa, yakni Persia.
 
Banyak agama lahir sebagai respons atas kekuasaan. Islam lahir sebagai respons atas kekuasaan kaum Quraish. Yahudi lahir sebagai respons atas kekuasaan Firaun. Akan tetapi, pada hakikatnya agama lahir sebagai respons manusia atas yang supranatural, transendental, sakral, atau realitas yang tak tampak.
 
Husayn Ali merespons yang gaib selama dipenjara hingga melahirkan agama Baha’i. Muhammad merespons perintah sakral ‘Iqra’ di gua Hira dan kemudian lahirlah agama Islam. Musa merespons 10 perintah Allah dari realitas yang tak tampak hingga lahirlah agama Yahudi.
 
Respons manusia atas yang sakral tentu berbeda-beda. Pengalaman manusia atas realitas yang tak tampak pasti bervariasi. Itulah sebabnya banyak agama turun ke muka bumi. Respons manusia atas yang sakral tidak berhenti dalam sejarah, tetapi terus berkembang.
 
Evolusi respons manusia atas realitas yang tak tampak itu kelak melahirkan agama-agama baru yang barangkali tidak kita kenal sebelumnya. Baha’i yang terbilang agama baru lahir sebagai evolusi respons atas yang gaib.
 
Di Amerika, misalnya, lahir agama yang barangkali asing di telinga, seperti Wicca, Raelisme, Syamanisme, yang semuanya lahir dari evolusi respons manusia atas realitas tak tampak. Tak perlu panik bila di kemudian hari ada orang mengaku nabi pembawa agama baru.
 
Respons manusia yang bervariasi atau beragam atas realitas tak terjangkau yang kemudian melahirkan berbagai agama sangatlah manusiawi. Perspektif manusia atas yang tampak saja beragam, apalagi atas yang tak tergapai.
 
Ucapan selamat hari raya agama-agama kiranya bukan cuma penghormatan atas keberagaman agama, melainkan juga penghormatan atas kemanusiaan. Serupa Menag Yaqut, saya mengucapkan selamat Hari Raya Naw Ruz.
 

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif