Dosen Fakultas Peternakan UGM, Dr. Ir. Sri Sudaryati, M.S. Foto: Dok. UGM
Dosen Fakultas Peternakan UGM, Dr. Ir. Sri Sudaryati, M.S. Foto: Dok. UGM

Dosen UGM Beberkan Cara Meningkatkan Produksi Ayam Kampung Melalui Persilangan

Pendidikan penelitian pendidikan Riset dan Penelitian Dosen Perguruan Tinggi UGM
Citra Larasati • 16 Oktober 2021 13:56
Jakarta:  Bisnis ayam kampung masih dihadapkan pada persoalan permintaan pasar yang tinggi, namun penawaran rendah. Upaya peningkatan produksi ayam kampung perlu dilakukan agar dapat memenuhi permintaan pasar tersebut.
 
Hal tersebut diungkapkan oleh dosen Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM), Dr. Ir. Sri Sudaryati, M.S., dalam Seminar Purna Tugas, di Fakultas Peternakan UGM. Menurutnya, ada beberapa perkiraan yang dapat dijadikan patokan dalam meningkatkan produksi ayam kampung.
 
Tampilan atau kondisi fisik tubuh ayam merupakan faktor pertama yang dapat digunakan untuk memperkirakan produksi ayam kampung. Perkiraan tampilan poduksi bobot badan dapat dilakukan melalui warna bulu, panjang shank, lebar dada, panjang badan, dan bentuk jengger.
 
Selain itu, catatan hasil perkawinan ayam juga perlu diperhatikan untuk mendapatkan calon indukan yang benar-benar unggul.  Menurut penelitian yang dilakukan Sudaryati, ayam dengan warna bulu putih kurang bagus daripada hitam. 
 
Ayam berbulu hitam berbobot lebih berat dan penampilannya lebih tinggi. Sedangkan ayam berbulu putih memiliki bentuk badan yang lebih kecil.
 
Lalu,  biomolekuler juga dapat digunakan untuk menentukan genetik ayam. Kombinasi penampilan tubuh dan hasil penentuan genotip dari biomolekuler dapat digunakan untuk pendugaan hasil produksi bobot badan yang lebih akurat dan lebih cepat.
 
Sudaryati mengatakan persilangan antara ayam jantan kampung dan betina ras petelur dapat menjadi solusi untuk meningkatkan produksi ayam kampung. Persilangan ini menghasilkan ayam super, joper, kamper, ayam kampus. 
 
"Dalam usaha mendapatkan ayam super tersebut harus diingat adanya male line dan female line," tuturnya dalam siaran tertulis UGM, Sabtu, 16 Oktober 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca juga:  Pakar UGM: Fenomena Hari Tanpa Bayangan Potensial Menarik Wisatawan
 
Ia menyebutkan, jika garis keturunan jantan harus memiliki daya hidup yang tinggi, telur besar, dan berat badan bagus. Sebab, sifat-sifat tersebut akan  menurun pada anaknya.
 
Sementara itu, garis keturunan betina harus memproduksi telur dengan baik, cangkang telur yang bagus, dan kualitas telur yang bagus. Garis keturunan jantan dan betina dengan sifat-sifat tersebut akan menghasilkan ayam dengan daya hidup yang tinggi, badan besar, telur besar, produksi telur bagus, dan cangkang telur yang bagus. 
 
"Ayam ini akan menjadi final stock sehingga tidak boleh dikembangkan,"jelasnya.
 
Ia menambahkan, peningkatan kualitas pejantan ayam kampung harus dilakukan secara berkesinambungan oleh peternak. Tak hanya itu, terkait proses dewasa kelamin ayam jantan lebih lambat dari betina, tetapi kemampuan reproduksi ayam jantan lebih cepat turun drastis.
 
Untuk itu, pejantan sebaiknya digunakan hanya sampai umur 44-50 minggu. Hasil telur betina untuk ditetaskan bisa digunakan sampai umur 64-68 minggu. Produksi telur selanjutnya sudah kurang layak untuk ditetaskan tetapi masih layak sebagai telur konsumsi.
 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif