Pengamat: Parpol Mapan Perlu Merasa Terpukul oleh PSI
Peneliti Indonesian Institute Fadel Basrianto--MI/ROMMY PUJIANTO
Jakarta: Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menjadi sebagai satu-satunya partai yang tidak mengajukan mantan terpidana korupsi sebagai calon anggota legislatif. PSI dinilai memiliki pola rekrutmen caleg yang efektif.

"Sebagai partai baru, kecil, dengan tingkat elektabilitas rendah, PSI justru melakukan 'filter' dan seleksi melalui tokoh-tokoh yang memiliki kapabilitas untuk mencari kader yang diajukan sebagai calon anggota parlemen," kata Peneliti Indonesian Institute Fadel Basrianto, Rabu, 1 Agustus 2018.


Dia mengatakan, seharusnya hal ini menjadi tamparan untuk partai yang besar dan memiliki elektabilitas besar. "Partai politik lain, partai politik besar yang sudah mapan, perlu merasa
terpukul oleh PSI yang kecil. Tetapi sudah melakukan perannya sebagai partai politik," ucap Fadel.

Baca: Lima Eks Napi Korupsi yang Nyaleg di DPR RI Sudah Diganti

Sesuai data yang dikeluarkan Bawaslu, terdapat ratusan caleg mantan terpidana korupsi. Mereka menyebar di 15 dari 16 parpol peserta Pemilu 2019. Hanya PSI yang tidak mengajukan caleg demikian.

Dalam daftar itu, Partai Gerindra menjadi partai yang paling banyak menyertakan nama mantan napi korupsi, yaitu 27 orang, diikuti oleh Partai Golkar 25 orang, NasDem 17 orang, Berkarya 16 orang, Hanura 15 orang, PDIP 13 orang, Demokrat 12 orang, Perindo 12 orang, PAN 12 orang, PBB 11 orang, PKB delapan orang, PPP tujuh orang, PKPI tujuh orang, Garuda enam orang, dan PKS lima orang.

Baca: 202 Eks Koruptor Nyaleg di Daerah

Menurut Fadel, pengajuan mantan narapidana korupsi bisa menurunkan tingkat kepercayaan publik kepada partai politik dan juga parlemen. "Implikasi seriusnya adalah publik tidak percaya pada demokrasi karena partai politik pilar dari demokrasi," ujarnya.



(YDH)

metro tv
  • OpsiOpsi
  • kick andyKick Andy
  • economic challengesEconomic Challenges
  • 360360

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id