Cek berkala sistem pengereman mobil agar tidak blong saat digunakan. Suzuki
Cek berkala sistem pengereman mobil agar tidak blong saat digunakan. Suzuki

Rem Blong? Begini Tips dan Trik Mengatasinya

Otomotif perawatan kendaraan tips knowledge autogear
M. Bagus Rachmanto • 08 November 2019 13:24
Jakartra: Saat kita jarang merawat rem mobil, maka sudah pasti akan muncul masalah-masalah pada sistem pengereman mobil yang salah satunya adalah rem blong. Rem yang blong adalah kondisi dimana rem tidak bisa berfungsi sama sekali. Nah, kasus rem blong inilah yang sering menjadi penyebab utama dari kecelakaan yang terjadi di jalanan.
 
Apa penyebab rem blong?
Seperti ditulis website Suzuki, sumber penyebab rem blong bermacam-macam. Mulai dari minyak rem yang habis sampai kanvas dan piston rem yang rusak. Piston atau kanvas rusak atau aus umumnya karena faktor usia. Untuk mencegahnya lakukan pemeriksaaan berkala setelah kendaraan menempuh jarak 10.000 km.
 
Faktor lain penyebab rem blong adalah tersumbatnya selang minyak rem. Biasanya, mobil penumpang memakai sistem pengereman dengan tekanan fluida dari minyak rem dalam mekanisme pengereman. Nah, kondisi minyak rem dan selang minyak yang berukuran kecil sangat penting untuk selalu dicek.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Penyebab lainnya adalah, seal piston master mengalami aus. Ada beberapa penyebab selain faktor usia, yaitu kualitas minyak rem yang sudah tak bagus karena sudah kadaluarsa atau sudah terkontaminasi karena terlalu sering membuka tutup tabung minyak.
 
Karena itulah disarankan untuk menguras dan mengganti minyak rem setiap setiap enam bulan atau maksimal 1 tahun sekali.
 
Lalu, bagaimana untuk mengatasi saat kendaraan mengalami rem blong saat melaju di jalanan?
 
Pertama, jangan panik. Segera tekan tombol lampu hazard dan klakson supaya kendaraan sekitar tahu kalau kendaraan Anda sedang bermasalah dan dalam keadaan darurat. Setelah tenang, coba untuk injak rem dan rasakan.
 
Jika rem terasa lembut dan bisa sampai menginjak lantai mobil, kemungkinan penyebabnya adalah kekurangan minyak rem, kerusakan fungsi master silinder atau ada masalah di bagian kaliper rem. Solusinya, terus pompa rem untuk mengembalikan tekanan rem. Lakukan hal ini walaupun kendaraan sudah dilengkapi teknologi anti-lock breaking system (ABS).
 
Tetapi jika pedal gas terasa keras, besar kemungkinan ada masalah pada pedal tersebut atau ada benda yang mengganjal pedal rem. Coba cari tahu dengan kaki atau jika ada penumpang lain, minta bantuan mereka untuk memeriksa adakah benda atau barang yang mengganjal pedal rem. Jika ada, minta bantu mereka untuk menyingkirkannya.
 

(UDA)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif