Menteri Keuangan Jepang, Taro Aso. (Foto: AFP/Kazuhiro Nogi)
Menteri Keuangan Jepang, Taro Aso. (Foto: AFP/Kazuhiro Nogi)

Wabah Virus Korona

Menteri Jepang Sebut Ada Kutukan Siklus 40 Tahun Olimpiade

Olahraga Virus Korona olimpiade 2020
Alfa Mandalika • 19 Maret 2020 09:37
Tokyo: Menteri keuangan Jepang Taro Aso menyebut kutukan siklus 40 tahunan Olimpiade menimpa Jepang yang akan menjadi tuan rumah pesta olah raga sedunia itu di Tokyo tahun ini.
 
"Ini masalah yang terjadi setiap 40 tahun, ini kutukan Olimpiade, itu faktanya," kata Taro Aso, yang juga menjabat wakil perdana menteri, kepada sebuah komite parlemen.
 
Pertama, pembatalan Olimpiade 1940. Kemudian boikot Olimpiade Moskow pada 1980, sebutnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Empat puluh tahun kemudian, Olimpiade Tokyo kembali menjadi "kutukan Olimpiade", kata Aso dalam sambutan yang kian meruncingkan kontroversi pada saat pemerintahannya berusaha keras menepis epidemi virus korona bisa menggagalkan pesta olah raga terbesar di dunia tersebut tahun ini.
 
Jepang memenangi pencalonan tuan rumah Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin 1940 yang masing-masing semestinya diadakan di Tokyo dan Sapporo, tetapi kedua Olimpiade ini dibatalkan karena Perang Dunia Kedua.
 
Sekutu dekat Perdana Menteri Shinzo Abe yang juga mantan perdana menteri itu dikenal tahan banting meski senang menghina orang, termasuk dokter, perempuan dan pasien Alzheimer.
 
Abe menjadi pemimpin pemerintahan Jepang paling lama berkuasa ini berusaha mensukseskan Olimpiade dan berhasil menarik investasi sebesar 2,3 miliar dolar AS kepada perekonomian negara ini yang sudah stagnan dari pariwisata dan belanja konsumen.
 
Tetapi pandemi virus korona baru memicu seruan untuk mengkaji ulang Olimpiade tahun ini yang dijadwalkan dibuka pada 24 Juli.
 
Komite Olimpiade Internasional, bersama dengan komite penyelenggara Tokyo dan pemerintahan Jepang, sudah menyatakan tidak akan membatalkan atau menunda Olimpiade, sekalipun perhelatan lain telah ditunda, termasuk Euro 2020 dan Copa America.
 
Virus korona baru itu sejauh ini sudah menewaskan lebih dari 8.200 orang dan menginfeksi sekitar 200.000 orang. Jepang sendiri memiliki 1.629 kasus. (Ant)
 
(ASM)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif