Logo Istimewa
Logo Istimewa

Persikabo Permalukan Bali United di Ganyar

Antara • 01 Oktober 2022 06:09
Gianyar: Persikabo 1973 mencuri tiga poin di kandang Bali United FC setelah menumbangkan tuan rumah 1-2 di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Jumat, pada pekan ke-11 Liga 1 Indonesia 2022/2023.
 
Tim asal Cibinong, Bogor, itu mencetak kemenangan berkat dua gol di babak kedua, masing-masing dicetak gelandang serang Tomoki Wada pada menit 48, dan penyerang Muhammad Dimas Drajad pada menit 60.
 
Kalah, Bali United harus menempati urutan ke-4 dengan perolehan 21 poin di klasemen sementara Liga 1 2022/2023, sementara Persikabo 1973 tetap di urutan ke-7 dengan perolehan 19 poin pada pekan ke-11 Liga 1 musim ini.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pelatih Persikabo Djadjang Nurdjaman selepas pertandingan menyampaikan kemenangan tim asuhannya bukan karena kebetulan apalagi keberuntungan.
 
Kemenangan itu tercipta karena para pemain Persikabo mampu menjalankan instruksi pelatih dengan semangat juang yang tinggi, kata Djajang.
 
Pasalnya, Persikabo sempat tertinggal satu gol setelah bek Bali United Leonard Tupamahu mencetak gol dari jarak dekat ke gawang Syahrul Trisna Fadillah pada menit 25.
 
Babak pertama, Bali United bermain cukup agresif. Beberapa pemainnya seperti Privat Mbarga, Novri Setiawan, Ilija Spasojevic, Eber Bessa, dan Ardi Idrus menciptakan berbagai peluang, tetapi tidak berujung gol.
 
Pelatih Bali United FC Stefano “Teco” Cugurra mengakui timnya bermain agresif dan fokus di babak pertama sehingga ada banyak ancaman yang ditebar ke gawang lawan.
 
“Babak pertama, kami main bagus, bisa cetak satu gol. Kami punya beberapa peluang untuk cetak gol lebih (banyak), sementara Persikabo baru punya peluang di menit terakhir babak pertama,” kata Teco selepas pertandingan.
 
Namun di babak kedua, Persikabo terlihat lebih dominan di lapangan dengan menciptakan banyak peluang sehingga mengancam gawang Nadeo Arga Winata.
 
Teco mengakui di babak kedua permainan tim asuhannya bermain terlalu terbuka.
 
“Di babak kedua, kami tetap menyerang, tetapi kami bermain terlalu terbuka. Mereka bisa cetak dua gol. Kami juga menyerang, tetapi tidak bisa cetak gol di babak kedua,” kata Teco.
 
Skor tak kunjung imbang di babak kedua, meskipun Teco saat itu berupaya meningkatkan daya serang tim dengan mengganti Spasojevic dengan Lerby Eliandry Pong Babu, kemudian Ardi Idrus dengan Rahmat.
 
Strategi Teco mengganti beberapa pemainnya telah diantisipasi Djadjang mengingat dia telah mempelajari permainan Bali pada pertandingan-pertandingan sebelumnya.
 
“Kami punya cukup waktu dua minggu, kami pelajari permainan Bali United, dan yang pasti kami berhasil meredam Bali United,” kata Djadjang.
 
(RIZ)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif