NEWSTICKER
Nova Widianto. (Foto: dok. PBSI)
Nova Widianto. (Foto: dok. PBSI)

All England 2020

Pelatih Beberkan Kunci Sukses Praveen/Melati Juara All England

Olahraga bulu tangkis all england
Alfa Mandalika • 17 Maret 2020 09:49
Birmingham: Ganda campuran Indonesia Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti merebut gelar juara pada All England Open 2020. Mereka mengalahkan wakil Thailabd Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai lewat rubber game 21-15, 17-21, 21-8.
 
Menanggapi kemenangan ini, pelatih ganda campuran Nova Widianto mengaku tak kaget dengan pencapaian Praveen/Melati. Sebab dikatakan Nova, Praveen/Melati telah melakukan persiapan yang cukup matang jelang pertandingan.
 
"Persiapan mereka kali ini memang panjang. Kami juga evaluasi kemarin kelemahan mereka, kelebihan mereka. Kami sudah lihat kalau Praveen ada masalah di non teknisnya, sementara Meli (Melati Daeva Oktavianti) dari segi pertahanannya. Dan di sini hampir kelemahan mereka tidak kelihatan. Praveen bisa fokus, kalau salah bisa tetap fokus. Meli juga pertahanannya bagus, nggak gampang mati. Untuk final tadi saya nggak takut soal pola mainnya, tapi lebih mentalnya, faktor psikologisnya. Terutama Meli, dia sering tegang kalau main di partai final. Apalagi ini All England. Tapi ternyata di luar dugaan, malah Meli yang luar biasa, dari babak awal hingga saat ini," ujar Nova seperti dikutip Badmintonindonesia.org.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Cuma memang sempat ada keganggu sebentar karena servisnya banyak difault. Tapi pada game ketiga mereka bisa bangkit lagi," sambungnya.
 
Unggul pada game pertama, Praveen/Melati harus rela kehilangan game berikutnya. Perubahan strategi dan beberapa kali servis Praveen yang dinyatakan gagal, membuat konsentrasi keduanya sempat terganggu. Beruntung, pada game penentu, Praveen/Melati berhasil membalikkan keadaan dan kembali tampil dominan di lapangan.
 
"Saat ketinggalan saya kembali mengingatkan bahwa dari segi permainan kalian (Praveen/Melati) unggul, jadi tidak usah panik. Kalau kalian tidak panik, game ketiga pasti menang lagi,” kata Nova.
 
Nova menambahkan, rangkaian gelar yang pernah diperoleh Praveen/Melati juga secara tidak langsung mempengaruhi penampilan mereka di lapangan. Namun, Nova juga berpesan agar hasil kali ini tidak membuatnya lengah, justru kian waspada demi merebut gelar-gelar lain kedepannya.
 
"Sebelum All England, mereka pernah juara di Denmark, Perancis dan SEA Games. Habis dari situ mereka beda mainnya. Di sini faktor Praveen menentukan, karena dia punya pengalaman pernah juara di All England. Dan saya lihat Thailandnya juga kerasa tertekan, karena mereka pengen juara. Semua dari segi persiapan, kami tidak kaget dengan hasil ini. Karena kami memang mempersiapkan semuanya. Kami lebih konsen untuk mempersiapkan individu mashing-masing dan bagaimana menutupi kelemahan mereka di lapangan," jelas Nova.
 
"Saya juga berpesan, kadang-kadang habis juara ini suka lengah. Jangan lengah. Terutama Praveen, dia punya kualitas yang bagus, tidak usah diragukan lagi, tapi kadang-kadang lengah. Dulu sempat menang All England 2016, habis itu hilang tidak juara-juara lagi. Tapi kalau pola pikir dia bisa kaya gini terus, akan sangat bagus kedepannya. Kita tidak ngomongin juara ya, karena juara juga kadang butuh faktor luck," sambung Nova.
 
"Secara pribadi saya juga ada rasa leganya. Dulu pas jadi pemain dua atau tiga kali masuk final tapi belum bisa juara. Hampir juara juga akhirnya gagal, padahal sudah unggul jauh 11-5. Jadi tadi saya ingatkan terus, unggul jauh harus tetap fokus. Karena mixed double itu saya rasa perubahan poinnya bisa lebih cepat. Contohnya pas Praveen/Melati ketinggalan 10-18 perempat final, akhirnya bisa menang. Efeknya jadi bagus. Mereka komunikasi juga jalan terus," tutup peraih medali perak Olimpiade Beijing 2008 tersebut. (PBSI)
 

(ASM)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif