Presiden Joko Widodo dan Iriana tiba di Tanah Air usai kunjungan kerja ke empat negara. Foto: Branda Antara.
Presiden Joko Widodo dan Iriana tiba di Tanah Air usai kunjungan kerja ke empat negara. Foto: Branda Antara.

Jalankan Misi Perdamaian, Presiden Jokowi Dinilai Tegas Ingin Mengakhiri Tragedi Kemanusiaan

Al Abrar • 02 Juli 2022 18:41
Jakarta: Presiden Joko Widodo dan rombongan tiba di Indonesia, Sabtu pagi, 2 Juli 2022 usai menjalankan misi perdamaian Rusia dan Ukraina. Kunjungan Presiden Jokowi dimaksudkan untuk membantu membuka dialog perdamaian, mencari solusi dalam menghadapi krisis pangan, krisis energi yang sedang melanda dunia serta memastikan ekonomi global tetap terjaga dari dampak buruk invasi Rusia. 
 
Guru Besar Hukum Internasional UI Hikmahanto Juwana mengatakan setidaknya ada 4 poin penting dibalik upaya Presiden Jokowi dalam misi perdamaian Rusia dan Ukraina. 
 
"Pertama, karena perang di Ukraina telah menyengsarakan banyak pihak, termasuk negara-negara yang tidak terlibat dalam konflik, dan telah berdampak pada perekonomian dunia," kata Hikmahanto dalam keterangan tertulis, Sabtu, 2 Juli 20022. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kedua, lanjut Hikmahanto, misi perdamaian yang dilakukan Presiden merupakan inisiatif Indonesia untuk selalu ikut dalam ketertiban dunia sebagaimana diamanahkan oleh Undang-undang Dasar 1945.
 
Baca: Presiden Jokowi Tiba di Tanah Air Usai Kunjungan 4 Negara
 
Menurut Hikmahanto, Misi perdamaian yang dijalankan Jokowi juga menegaskan posisi Indonesia yang memegang teguh pada politik bebas aktif. Sebab, perang antara Rusia dan Ukraina membawa efek domino yang besar bagi kelangsungan hidup warga dunia. Dampaknya antara lain, kelangkaan pangan, kelangkaan energi dan komoditas lainnya
 
"Ketiga, Indonesia melakukan kunjungan ini dengan berpegang teguh pada politik luar negeri bebas aktif," paparnya. 
 
Hikmahanto mengatakan, Indonesia tidak berpihak kepada Ukraina maupun Rusia sehingga tidak memberi bantuan senjata kepada Ukraina maupun memberi dukungan kepada Rusia atas operasi militer khususnya.
 
Keberpihakan Indonesia adalah pada perdamaian dunia dan mengakhiri tragedi kemanusiaan.
 
"Terakhir, kunjungan dilakukan dalam upaya untuk mencari tahu dan mendalami apa hal-hal yang dapat disepakati oleh Rusia dan Ukraina agar tercipta gencatan senjata," ungkapnya.
 
(ALB)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif