Kemenaker Kembali Gelar K3 Award 2018

Pelangi Karismakristi 10 Agustus 2018 12:14 WIB
berita kemenaker
Kemenaker Kembali Gelar K3 Award 2018
Penerima penghargaan K3 Award 2018. (Foto: Dok. Kemenaker)
Jakarta: Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) kembali menggelar Penganugerahan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) atau K3 Award 2018. Anugerah ini merupakan bentuk apresiasi kepada perusahaan yang telah menerapkan K3 di lingkungan kerja dengan baik.

"Penghargaan K3 diberikan kepada perusahaan yang berhasil melaksanakan K3. Penghargaan ini diharapkan dapat memotivasi pekerja, pengusaha, perusahaan dan berbagai pihak terkait untuk menerapkan K3. Penyerapan K3 dapat meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan tenaga kerja," kata Menaker Hanif Dhakiri dalam sambutan yang dibacakan oleh Sekjen Kemenaker Hery Sudarmanto pada acara Penghargaan K3, Kamis malam 9 Agustus 2018.

Penghargaan K3 tahun 2018 ini meliputi lima kategori. Antara lain penghargaan kecelakaan nihil, penghargaan sistem manajemen K3 (SMK3), program pencegahan dan penanggulangan HIV-AIDS (P2HIV-AIDS) di tempat kerja, pembina K3 dan pemeduli HIV-AIDS di tempat kerja.


"Jumlah perusahaan yang menerima penghargaan kecelakaan nihil tahun 2018 mengalami peningkatan dibanding tahun 2017. Dari 901 perusahaan pada 2017 menjadi 952 perusahaan pada 2018 atau naik 5,4 persen. Ini menjadi indikasi jika banyak perusahaan yang mulai sadar akan penerapan K3," ujar Menaker Hanif.

Sementara itu, sebanyak 1.465 perusahaan menerima penghargaan SMK3, 123 perusahaan mendapatkan penghargaan program P2HIV-AIDS, dan 15 Gubernur dinobatkan sebagai pembina K3 terbaik.

Gubernur tersebut antara lain, Gubernur Jawa Timur, Gubernur DKI Jakarta, Gubernur Kalimantan Timur, Gubernur Jawa Barat, Gubernur Banten, Gubernur Sumatera Utara, Gubernur Riau, Gubernur Jawa Tengah, Gubernur Kalimantan Selatan, Gubernur Jambi, Gubernur Sumatera Selatan, Gubernur Kalimantan Tengah, Gubernur Nangroe Aceh Darussalam, Gubernur Bali dan Gubernur Lampung.

"Sejak awal SMK3 ditetapkan pada 1996 tercatat ada peningkatan perusahaan yang telah menerapkan SMK3. Pada 2017 tercatat ada 1.221 perusahaan mendapatkan sertifikat SMK3. Sedangkan pada tahun 2018 naik 16,65 persen menjadi 1.465 perusahaan," ungkap Menaker Hanif.

Penerima penghargaan program P2HIV-AIDS juga mengalami peningkatan. Dari 102 perusahaan pada 2017 menjadi 123 perusahaan pada 2018 atau naik 17 persen.

"Kesadaran perusahaan dalam program ini sepertinya masih harus terus ditingkatkan mengingat peningkatan jumlah perusahaan yang mendapatkan penghargaan program P2HIV- AIDS relatif kecil," imbuhnya.

Selain penghargaan terhadap perusahaan dan gubernur, Kemenaker turut memberikan penghargaan kepada individu, yaitu 2 karyawan PT. Pertamina Refinery Unit IV Cilacap sebagai pemeduli HIV - AIDS di tempat kerja.

"Saya mengucapkan selamat kepada seluruh peraih penghargaan K3. Semoga penghargaan ini semakin memotivasi dan menginspirasi perusahaan lain yang belum menerima penghargaan," tutup Menaker Hanif.



(ROS)

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id