Petugas memeriksa kelengkapan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta pengendara di gerbang tol Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten. Antara Foto/Fauzan
Petugas memeriksa kelengkapan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta pengendara di gerbang tol Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten. Antara Foto/Fauzan

SIKM Jadi Alat DKI Kendalikan Pergerakan Warga

Nasional Virus Korona PSBB New Normal
Sri Yanti Nainggolan • 03 Juli 2020 16:59
Jakarta: Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo menentang peniadaan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta. Sistem ini dianggap efektif untuk mengawasi dan mengatur pergerakan warga demi mencegah penyebaran covid-19.
 
"SIKM merupakan satu-satunya instrumen yang dilakukan Pemprov DKI untuk mengendalikan pergerakan orang dari dalam keluar dan sebaliknya," tegas Syafrin saat dihubungi, Jumat, 3 Juli 2020.
 
Baca: Aturan SIKM Jakarta Tetap Berlaku

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Apalagi, DKI Jakarta telah menerapkan sistem Corona Likelihood Metric (CLM) baru yang mempermudah pelacakan warga yang keluar masuk Jakarta. Sistem ini untuk mendeteksi dini penyebaran pandemi selain menggunakan tes reverse transcriptase polymerase chain reaction (RT-PCR).
 
Aplikasi tambahan untuk SIKM tersebut membuat Pemprov DKI bisa mengontrol dan mengetahui lokasi warga. Warga yang terbukti positif covid-19 bisa langsung diidentifikasi dengan cepat.
 
"Kalau tak dilakukan, lost (hilang) saja. Butuh tracing (penelusuran) lama," ujar dia.
 
Penerapan CLM dituangkan dalam Peraturan Gubernur Nomor 60 Tahun 2020 tentang Pengendalian Kegiatan Berpergian di Provinsi DKI Jakarta dalam Upaya Pencegahan Penyebaran Covid-19. Syafrin mengimbau agar warga Jakarta mengurus CLM di laman corona.jakarta.go.id sebagai syarat keluarnya SIKM.
 
"Mesin akan menjawab. Mudah kok. Tak akan dipersulit," ucap dia.
 
Baca: Pemprov DKI Diminta Mengevaluasi SIKM
 

(SUR)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif