Polisi smackdown mahasiswa/Istimewa
Polisi smackdown mahasiswa/Istimewa

Kapolri Perintahkan Tindak Tegas Anggota Pelaku Kekerasan

Nasional polri Kekerasan Penegakan Hukum polisi smackdown mahasiswa
Siti Yona Hukmana • 18 Oktober 2021 21:09
Jakarta: Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan surat telegram (ST) nomor: ST/2162/X/HUK.2.8./2021. Surat itu berisi perintah kepada kepala kepolisian daerah (kapolda) untuk mengatasi kasus kekerasan berlebihan terhadap masyarakat yang terjadi belakangan. 
 
"Iya benar surat telegram itu," kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono saat dikonfirmasi, Senin, 18 Oktober 2021. 
 
Ada 11 perintah Kapolri terhadap para Kapolda. Salah satunya menindak tegas anggota yang kedapatan melakukan tindakan represif terhadap masyarakat. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Memberikan punishment atau sanksi tegas terhadap anggota yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau kode etik maupun pidana, khususnya yang berkaitan dengan tindakan kekerasan berlebihan. Serta terhadap atasan langsung yang tidak melakukan pengawasan dan pengendalian sesuai tanggung jawabnya," demikian perintah Tribrata (TB) 1 dalam poin nomor 11. 
 
Baca: Buntut Smackdown Mahasiswa, Polri Didesak Tindak Tegas Brigadir NP
 
Perintah Kapolri lainnya ialah mengambil alih kasus kekerasan berlebihan yang terjadi, serta memastikan penanganannya dilakukan secara prosedural, transparan, dan berkeadilan. Kemudian, melakukan penegakan hukum secara tegas dan keras terhadap anggota Polri yang melakukan pelanggaran dalam kasus kekerasan berlebihan. 
 
Memerintahkan Kabid Humas Polda masing-masing untuk memberikan informasi kepada masyarakat secara terbuka dan jelas tentang penanganan kasus kekerasan berlebihan yang terjadi. Memberikan petunjuk dan arahan kepada anggota pada fungsi operasional, khusunya yang berhadapan dengan masyarakat. 
 
"Agar pada saat melakukan pengamanan atau tindakan kepolisian harus sesuai dengan kode etik profesi Polri dan menjunjung tinggi hak asa manusia," bunyi perintah jenderal bintang empat itu. 
 
Lalu, memberikan penekanan agar dalam  pelaksanaan tindakan upaya paksa harus memedomani standar operasional prosedur (SOP) tentang urutan tindakan kepolisian, sesuai dengan Peraturan Kapolri Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penggunaan Kekuatan dalam Tindakan Kepolisian. 
 
Memberikan penekanan agar dalam pelaksanaan kegiatan pengamanan dan tindakan kepolisian yang memiliki kerawanan sangat tinggi harus didahului dengan apel pengerahan pasukan (APP), latihan simulasi atau mekanisme tactical wall game. Guna memastikan seluruh anggota yang terlibat dalam kegiatan memahami dan menguasai tisnakan secara teknis, taktis, dan strategi.
 
 
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif