Debu abu vulkanik yang menyelimuti sekitar wilayah Kawah Ratu pascaerupsi Gunung Tangkuban Perahu pada Jumat, 26 Juli 2019, memiliki ketebalan hingga 10 cm. Antara Foto/Novrian Arbi.
Debu abu vulkanik yang menyelimuti sekitar wilayah Kawah Ratu pascaerupsi Gunung Tangkuban Perahu pada Jumat, 26 Juli 2019, memiliki ketebalan hingga 10 cm. Antara Foto/Novrian Arbi.

Masyarakat Masih Dilarang Mendekati Kawah Tangkuban Parahu

Nasional erupsi gunung
ant • 29 Juli 2019 14:14
Bandung: Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat menyatakan status aktivitas Gunung Tangkuban Parahu pada Senin, pukul 08.30 WIB normal, namun masyarakat, seperti wisatawan, pendaki, dan pedagang tetap dilarang mendekati Kawah Ratu gunung itu.
 
"Hasil pemantauan pada tanggal 29 Juli 2019, pukul 08.30 WIB, status Gunung Tangkuban Parahu level 1, normal," kata Kepala Seksi Rehabilitasi dan Rekontruksi BPBD Jabar Budi Budiman Wahyu di Bandung, Senin, 29 Juli 2019.
 
Ia mengatakan hasil pemantauan melalui seismograf, masih terjadi tremor secara terus-menerus di gunung yang wilayahnya meliputi Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Subang itu, dengan 0,5 sampai dengan empat amplitudo namun dominasinya satu amplitudo.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Tapi masyarakat di sekitar, pedagang, wisatawan, pendaki, dan pengelola wisata diminta tidak mendekat ke puncak Gunung Tangkuban Parahu pada radius 500 meter dari bibir Kawah Ratu," ujar dia.
 
Baca:Kondisi Gunung Tangkuban Perahu Berangsur Normal
 

Budi mengatakan bahwa status Gunung Tangkuban Parahu yang identik dengan legenda Sangkuriang itu pada Minggu, 28 Juli 2019 malam juga dinyatakan sudah normal.
 
BPBD Jabar menyatakan hal tersebut berdasarkan hasil pemantauan petugas di Pos Pantau Gunung Tangkuban Parahu pada Minggu, pukul 19.45 WIB.
 
"Untuk hasil pemantauan tanggal 28 Juli 2019 pukul 19.45 WIB status Gunung Tangkuban Parahu dalam keadaan normal," kata dia.
 
Meski begitu, pihaknya bekerja sama dengan BPBD Kabupaten Bandung Barat serta BPBD Kabupaten Subang tetap melaksanakan piket siaga darurat erupsi Gunung Tangkuban Parahu di Kabupaten Bandung Barat pascaerupsi gunung tersebut pada Jumat 26 juli 2019 sore.
 
"Kami juga akan terus berkoordinasi dengan Pos Pemantau Gunung Tangkuban Parahu PVMBG (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi) Badan Geologi sampai dengan waktu yang akan ditentukan lebih lanjut oleh komandan lapangan, berdasarkan hasil evaluasi lapangan setiap harinya," kata dia.

 
(ALB)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif