Peta guncangan gempa (BMKG)
Peta guncangan gempa (BMKG)

Gempa Garut Akibat Aktivitas Lempeng Indo-Australia

Antara • 03 Desember 2022 19:00
Jakarta: Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan belum mendeteksi gempa susulan sampai dengan pukul 17.20 WIB setelah gempa bumi magnitudo 6,1 mengguncang wilayah Kabupaten Garut, Jawa Barat pada Sabtu sore, 3 Desember 2022, pukul 16.49 WIB.
 
Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono mengatakan memperhatikan lokasi episenter di darat wilayah Mekarmukti, Garut, pada kedalaman 109 kilometer merupakan jenis gempa bumi menengah akibat adanya aktivitas dalam lempeng Indo-Australia (intraslab).
 
Sementara hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan geser (strike-slip).

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Hingga pukul 17.20 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock)," kata Daryono.
 
Baca juga: BMKG: Belum Ada Gempa Susulan di Garut

BMKG sebelumnya mengumumkan bahwa gempa itu memiliki kekuatan M6,4 sebelum akhirnya diperbarui menjadi M6,1.
 
Gempa itu dirasakan di wilayah Garut dengan skala intensitas IV MMI yang dirasakan oleh orang banyak. Sementara wilayah Kopo, Kalapanunggal, Sumur, Ciamis, Tasikmalaya, merasakan getaran dengan skala III MMI yang dirasakan nyata di dalam rumah seakan truk berlalu.
 
Sumedang, Lembang, Pamoyanan, Panimbang, Cikeusik, Labuan, Purworejo, Bantul, Kulonprogo merasakan guncangan dengan skala intensitas II-III MMI atau dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.
 
Baca juga: Rumah Warga di Cidaun Cianjur Dilaporkan Rusak Akibat Gempa Garut

Cikembar, Cugenang, Palabuhan Ratu, Bandung, Bogor, Cilacap, Sawarna, Cireunghas, Bojong, Yogyakarta, Wonosobo, Karangkates, Trenggalek dengan skala intensitas II MMI atau getaran dirasakan beberapa orang dan benda-benda ringan yang digantung bergoyang.
 
Menurut pantauan BMKG, gempa itu tidak berpotensi tsunami. Daryono mengingatkan agar masyarakat tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.
 
Warga juga diminta menghindari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan gempa. Memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa dan tidak memiliki kerusakan akibat gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah.
 

 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news medcom.id

 
(MEL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif