Ilustrasi Medcom.id/ Mohammad Rizal.
Ilustrasi Medcom.id/ Mohammad Rizal.

Nelayan dan Wisatawan di Bali Diminta Mewaspadai Gelombang Tinggi

Nasional gelombang tinggi
Antara • 22 Januari 2019 21:12
Denpasar: Ditpolair Polda Bali mengimbau para nelayan dan wisatawan yang berada di Dermaga Tradisional Ponjok Serangan, Denpasar, agar mewaspadai gelombang tinggi. Polisi meminta wisatawan tetap mengutamakan keselamatan masing-masing.
 
"Kami mengimbau agar selalu memperhatikan faktor keselamatan, meskipun cuaca bersahabat," kata Komandan Kapal Bripka I Nyoman Suparta di perairan Denpasar, Selasam 22 Januari 2019.
 
Nyoman juga mengimbau kepada pemilik kapal nelayan agar selalu melakukan pengecekan surat-surat kelengkapan berlayar dan alat-alat keselamatan yang ada di kapal-kapal yang akan berlayar.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Para nelayan dan wisatawan diharapkan tetap waspada dengan gelombang, termasuk arus air laut yang sewaktu-waktu bisa berubah," jelas Nyoman.
 
Nyoman mengatakan, patroli dialogis di Pelabuhan Tradisional terus dilakukan untuk memantau kegiatan pengusaha wisata air (water sport), para nelayan dan wisatawan asing maupun domestik yang beraktivitas di laut.
 
"Dengan patroli dialogis, saya berharap situasi Kamtibmas di parairan Wilayah Hukum Polda Bali tetap aman dan nihil terjadi kecelakaan dilaut," beber Nyoman.
 
Dalam patroli dengan Kapal Polisi Air (Polair) KP. XI-1008 juga
bertujuan untuk menciptakan situasi Kamtibmas yang aman dan kondusif, dimana puluhan personel ikut melakukan kegiatan patroli menggunakan di sekitar dermaga Pelabuhan Tradisional Ponjok-Serangan.
 
Terkait gelombang laut yang tinggi itu sempat tersiar kabar terjadinya kecelakaan laut di Pelabuhan Gilimanuk-Ketapang melalui media sosial pada dua pekan lalu, bahkan kabar kapal terbalik itu pun santer beredar sebagai cerita dari mulut ke mulut ditengah masyarakat.
 
Namun, Humas ASDP Penyeberangan Gilimanuk dan Polres Jembrana memastikan bahwa kabar tentang adanya kapal terbalik itu bohong atau hoaks, karena masyarakat tidak perlu menyebarluaskan kabar yang tidak benar itu.
 

(DEN)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi