Tujuh ABK KM Multi Prima Dievakuasi ke Probolinggo

Antara 25 November 2018 09:17 WIB
kapal tenggelam
Tujuh ABK KM Multi Prima Dievakuasi ke Probolinggo
ilustrasi Medcom.id
Probolinggo: Tujuh anak buah kapal (ABK) KM Multi Prima 1 yang berhasil diselamatkan saat kapal tersebut tenggelam di sekitar perairan utara Lombok dievakuasi ke Kota Probolinggo, Jawa Timur, Sabtu malam, 24 November 2018. 

"Seluruh korban dicek kesehatannya di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kota Probolinggo," kata Koordinator Pos Pencarian dan Pertolongan Basarnas Jember Asnawi Suroso saat dihubungi.

Menurut dia, KM Multi Prima 1 yang berlayar dengan rute Surabaya-Waingapu membawa sebanyak 14 ABK yang berangkat pada Selasa 20 November dengan membawa muatan bahan bangunan berupa paving, triplek, beton, serta pakan ternak.


"Kapal tersebut dihantam ombak di sekitar Pulau Kapongan Bali atau utara Lombok, Nusa Tenggara Barat pada Kamis 22 November pukul 18.00 Wita dan kemudian meminta bantuan SOS melalui frekuensi yang diterima oleh KM Cahaya Abadi," katanya.

Selang beberapa jam, KM Cahaya Abadi tiba di lokasi tenggelamnya KM Multi Prima pada Kamis (22/11)  pukul 23.00 WITA dan berhasil menyelamatkan tujuh ABK yang tenggelam, namun tujuh ABK lainnya masih dinyatakan hilang.

"Saat penyelamatan tujuh ABK KM Multi Prima 1 dalam kondisi cuaca buruk, sehingga KM Cahaya Abadi memutuskan untuk bertolak menuju ke Pelabuhan Probolinggo dengan membawa ABK yang selamat," ujarnya.

Asnawi mengatakan tujuh ABK yang selamat tersebut sudah bersama pemilik KM Multi Prima 1 dan sementara diinapkan di mess Kantor Stasiun Radio Pantai (SROP) Probolinggo karena kondisi korban masih terlihat shok
dan trauma. 

Berikut nama-nama korban yang berhasil diselamatkan yakni Bob chris butarbutar (second Officer), Rahmat tuloh (second enginer), Debiyallah Sastria (a/b) dari Larantuka Flores, Zainal Arifin (a/b) dari Larantuka
Flores, Benyamin Henuk (a/b) dari Larantuka Flores, Aldy Hidayat (cadet engine) dari Bantaeng Makasar, dan Haji Jamaludin (koki) dari Larantuka Flores.

Sedangkan ABK yang dinyatakan hilang yakni Syamsul Salda (chief) dari Flores timur, Trasius (nakhoda) dari Flores timur, Pande dari Jakarta, Riski (oiler) dari Kupang, Sutrisno dari Sragen, Soni Kancil dari Flores, Phlipus bay dari Flores.

"Kami meminta bantuan Basarnas Mataram untuk melakukan pencarian tujuh ABK yang masih hilang di perairan utara Lombok dan meminta Basarnas Makasar untuk juga memantau pencarian korban ABK KM Multi Prima 1 yang hilang," ujarnya. 



(ALB)

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id