Sejumlah ekor sapi ditampung di kandang milik Balai Karantina Hewan NTT sebelum dikirim ke daerah tujuan di Kupang,NTT,Jumat(13/5/2022).ANTARA FOTO/Kornelis Kaha.
Sejumlah ekor sapi ditampung di kandang milik Balai Karantina Hewan NTT sebelum dikirim ke daerah tujuan di Kupang,NTT,Jumat(13/5/2022).ANTARA FOTO/Kornelis Kaha.

Ratusan Sapi Asal NTT Tujuan Kalimantan Terancam Batal Dikirim

Nasional penyakit aneh Hewan Ternak penyakit menular sapi NTT Penyakit Mulut dan Kuku
Antara • 13 Mei 2022 17:08
Kupang: Sebanyak 400 ekor sapi asal Nusa Tenggara Timur (NTT) tujuan Kalimantan terancam batal dikirim dampak dari Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Sejauh ini wabah PMK telah melanda Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan.
 
Direktur UD Terobos Yohanes Laka pengusaha sapi asal NTT saat ditemui di kandang sapi miliknya mengatakan ada 200 ekor sapi nya yang akan dikirim ke Samarinda, Kalimantan Timur karena daerah itu masih bebas dari PMK.
 
"Tetapi kalau Kalimantan Timur ada kasus juga maka ratusan sapi milik saya ini tidak akan bisa saya kirim dan pastinya rugi," kata Yohanes, Jumat, 13 Mei 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Menurut dia, adanya wabah PMK sangat merugikan para pengusaha sapi yang selama ini mengirimkan sapi ke luar dari NTT untuk pemenuhan kebutuhan daging sapi di sejumlah daerah itu. NTT sendiri mengirimkan sapi menuju ke sejumlah daerah di Indonesia, seperti ke DKI Jakarta dan juga ke Kalimantan.
 
Kini daerah yang masih bebas dari PMK adalah DKI Jakarta. Sehingga sejauh ini tak ada kendala dalam proses pengiriman menggunakan kapal tol laut Cemara Nusantara.
 
Baca: Ternak Masuk Sulsel Bakal Dikarantina
 
Namun jika menggunakan kapal kargo, harus melewati Jawa Timur. Sehingga para pengusaha sapi di NTT mengaku harus membayar lebih agar kapal itu langsung ke Jakarta.
 
Selain yang ada di Kupang, Yohanes mengatakan 600an ekor sapi miliknya yang ada Wini, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) tujuan Kalimantan juga terancam tidak bisa dikirim.
 
Sementara itu Kepala Balai Karantina Hewan NTT Yulius Umbu H ketika dihubungi dari Kupang juga mengatakan sejumlah ekor sapi dari NTT terancam dikirim ke Kalimantan karena wabah tersebut.
 
"Otomatis tidak bisa dikirim. Tadi pagi saya baru dapat surat pelarangan tersebut," ujar dia.
 
Sampai saat ini berdasarkan laporan dari Balai Karantina Hewan NTT masih belum ada kasus PMK.
 
(WHS)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif