Ilustrasi Medcom.id/ Mohammad Rizal.
Ilustrasi Medcom.id/ Mohammad Rizal.

Bekasi Prioritaskan Infrastruktur dan Ketenagakerjaan pada 2020

Nasional apbd
Antonio • 02 Desember 2019 16:48
Bekasi: Anggaran Pendapatan, dan Belanja Daerah (APBD) 2020 Kabupaten Bekasi fokus pada sektor infrastruktur, pendidikan, kesehatan dan ketenagakerjaan. Bupati Bekasi, Eka Supria Atmaja, mengatakan penetapan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) APBD 2020 sebesar Rp 6.354.727.439.731 oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi, Jumat 29 November 2019.
 
"Pendidikan, bersama kesehatan, ketenagakerjaan masih menjadi fokus di 2020," kata Eka di Bekasi, Senin, 2 Desember 2019.
 
Jumlah anggaran yang ditetapkan tersebut terbagi atas pendapatan sebesar Rp 5.559.749.967.941. Nilai itu terdiri dari pendapatan asli daerah (PAD) sebesar Rp 2.446.413.378.869, dana perimbangan sebesar Rp 1.832.561.059.000, serta pendapatan lain-lain yang sah sebesar Rp 1.280.775.530.072.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sedangkan pembelanjaan terhitung mencapai Rp 6.354.727.439.731. Pembelanjaan itu terbagi atas belanja tidak langsung sebesar Rp 2.984.302.848.400 dan belanja langsung sebesar Rp 3.370.424.591.331.
 
Kemudian untuk menopang kurangnya pendapatan dibanding pembelanjaan, terdapat alokasi pembiayaan yang bersumber dari Sisa Lebih Penggunan Anggaran (Silpa) yakni sebesar Rp 874.977.471.790. Kemudian pembiayaan itu pun digunakan untuk menambah penyertaan modal bagi PDAM Tirta Bhagasasi sebesar Rp 80 miliar.
 
Eka menyampaikan khusus sektor pendidikan, akan ada perubahan sistem. Terutama berkaitan dengan pembangunan ruang kelas beserta fasilitasnya. Sejauh ini terdapat kesimpangsiuran anggaran fasilitas pendidikan. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) serta Dinas Pendidikan memiliki anggaran masing-masing dalam penyediaan fasilitas tersebut.
 
Dinas PUPR bertugas membangun gedung sekolah, sedangkan Dinas Pendidikan menyediakan meja dan bangku. Namun, pada praktiknya, pelaksanaan pembangunan dan perlengkapan untuk pendidikan kerap tidak sinkron.
 
"Ini sudah menjadi persoalan lama yang kunjung ada solusinya. Sekarang, saya tegaskan, ini dalam APBD 2020 jadi perubahan yang signifikan. Maka, proses pembangunan akan fokus bersamaan dengan fasilitas penunjang lainnya," jelas Eka.
 

(DEN)

FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif