Museum Lapawawoi. ANTARA/HO- Arsip Kemdikbud.go.id
Museum Lapawawoi. ANTARA/HO- Arsip Kemdikbud.go.id

5 Fakta Museum Kerajaan Bone di Sulsel Kemalingan, 95% Benda Pusaka Hilang

Nasional pencurian benda purbakala museum Sulawesi Selatan Museum Lapawawoi
Sri Yanti Nainggolan • 18 Januari 2022 15:52
Jakarta: Ratusan benda pusaka peninggalan Kerajaan Bone yang disimpan di Museum Lapawawoi, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, diduga dicuri maling. Hampir semua barang pusaka di museum itu hilang. 
 
"Barang-barang yang hilang itu 95 persen," kata Kepala Dinas Kebudayaan Pemkab Bone, Andi Ansar Amal, dilansir dari Antara, Selasa, 18 Januari 2022. 
 
Berikut rangkuman fakta pencurian di Museum Lapawawoi.

1. Pencurian di Museum Lapawawoi dilakukan malam hari

Andi Ansar memperkirakan pencurian di Museum Lapawawoi dilakukan pada Sabtu malam, 15 Januari 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"karena staf museum saat itu masih berkantor pada Sabtu, dan pulang 17.30 WITA sore," tutur dia. 
 

2. Barang yang hilang di Museum Lapawawoi

Berbagai jenis barang tak ternilai dicuri dari Museum Lapawawoi. "Termasuk ada duplikat rambutnya Raja Bone, Arung Palakka, stempel kerajaan, uang kuno, kemudian beberapa benda tajam (pusaka) lainnya," beber Andi Ansar.
 
Bahkan, uang kuno berbagai macam jenis yang tersimpan rapi ikut hilang diangkut bersama lemarinya. Barang yang tersisa di Museum Lapawawoi diperkirakan hanya 5 persen.
 
"Kami tidak bisa menaksir berapa kerugian, yang jelas hanya bisa dikatakan kerugian tidak bisa ditaksir dengan dinilai uang karena itu merupakan benda sejarah," papar Andi Ansar.
 

3. Kronologi petugas sadar Museum Lapawawoi kemalingan

Kejadian tersebut baru diketahui saat pegawai Museum Lapawawoi masuk kantor dan tersadar sejumlah barak atau tempat penyimpanan barang pusaka sudah kosong tak bersisa. Pintu kepala bagian depan dan belakang museum juga dirusak, serta dicungkil menggunakan alat.
 
Andi Ansar mengaku baru dihubungi staf Museum Lapawawoi usai kejadian lalu turun ke lokasi. Pihaknya pun mengambil tindakan melaporkan kejadian pencurian tersebut kepada Polres Bone.
 
"Tim dari Polres cepat datang ke kantor museum dan kemudian dikirimkan tim Inafis untuk memeriksa tempat kejadian perkara. Kita tinggal tunggu saja hasilnya, kami serahkan ke polisi bagaimana bisa membuat suatu kesimpulan," kata Andi Ansar.
 
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif