Yang Ilegal, Yang Tak Tersentuh
3Contents

YANG ILEGAL, YANG TAK TERSENTUH

Updated 24 Juli 2018 18:27
  1. Pengakuan Admin Judi Online Kelas Dunia
  2. Piala Dunia, Siapa Untung?
  3. Orang Besar di Balik Judi Online
  • Content 1 of 3
Telusur

Pengakuan Admin Judi Online Kelas Dunia

Dhaifurrakhman Abas    •    24 Juli 2018 18:26

Ilustrasi: Medcom Ilustrasi: Medcom

SETELAH melalui perumahan mewah Bogor Nirwana Residence, Bogor, Jawa Barat, lantas hotel dan tempat wisata, sampailah di sebuah kawasan niaga kecil berbentuk jejeran rumah toko (ruko) warna-warni di ujung jalan. Kami sudah tiba di tujuan.

Hanya dua gedung ruko yang terlihat aktifitasnya. Sisanya, bangunan kosong dan tidak terawat. Di salah satu ruko tersebutlah praktik perjudian daring alias judi online beromset miliaran rupiah pernah dioperasikan. Dikelola oleh perusahaan judi bertaraf internasional, SBOBET.

Meski bangunannya sudah ditutup rapat-rapat oleh pihak kepolisian, AG masih ingat betul momen pahit menjelang penyegelan kantor tersebut. AG, yang kala itu bertugas sebagai admin SBOBET jaringan Manila, Filipina, ditangkap bersama rekan-rekannya yang lain saat polisi menggerebek kantornya.

Di sebuah pagi pada pertengahan 2016, setelah berbulan-bulan bekerja serabutan, AG mendapat kesempatan wawancara kerja di sebuah perusahaan teknologi informasi (IT) di kawasan Sudirman, Jakarta. Pekerjaan tersebut sudah dinanti-nanti. Kebetulan, AG memiliki bekal sertifikat dan pengalaman di bidang tersebut.

Namun, belum sempat namanya dipanggil untuk prosesi wawancara, telepon genggamnya berdering. Suara perempuan dari sambungan telepon itu memintanya untuk segera menjemput dan diantarkan ke kawasan Bogor Nirwana Residence (BNR), Bogor Jawa Barat.

AG mengiyakan. Tanpa memperdulikan rencana wawancara, dirinya tancap gas meninggalkan kantor tersebut. Dia segera menjemput perempuan yang menghubunginya dan menuju Bogor.

“Pacar gue yang nelpon. Dia minta dianterin ke BNR Bogor, buat wawancara kerja di sana,” kenang AG saat berbincang dengan Medcom Files di Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Jumat, 6 Juli 2018.

Saat menunggu sang kekasih diwawancara, di ruang tunggu AG bertemu seorang pria berkebangsaan Filipina, FR. Singkat cerita, ditengah perbincangan itu, FR meminta AG untuk ikut melamar bekerja di sana.

Usai berbincang soal keahliannya dengan FR, tanpa banyak proses, AG langsung diminta bekerja saat itu juga. Tawarannya adalah gaji Rp4 juta perbulan. Belum lagi suguhan duit bonus yang bisa berlipat ganda.

Kepada AG, awalnya FR mengaku kantor tersebut bergerak di bidang bisnis game online. Namun, tak lama FR mengaku bahwa bisnis ini bergerak di bidang perjudian. Dia juga mengaku sebagai orang yang mengendalikan bisnis perjudian SBOBET langsung dari Filipina.

“Awalnya gue nolak. Tapi karena ditawari kerja instan, jadinya gue enggak mikir dua kali,” ujar AG.

AG direkrut menjadi admin SBOBET. Tugasnya, mengumpulkan data dan nomor kontak pemain yang pernah bergabung di situs-situs judi online lainnya. Setelah terkumpul, data tersebut diberikan kepada bagian telemarketing untuk dihubungi dan diajak bermain judi, melalui sambungan telepon atau aplikasi pesan seperti We Chat dan Whats App.

Apabila sepakat, para pemain cukup mendaftar, mengisi dan meningkatkan (top up) saldo deposit, dan taruhan bisa segera dimulai.

Saat mendaftar, pemain judi akan dimintai data berupa nama, nomor telepon, alamat email dan nomor rekening. Top up saldo untuk modal bermain bisa Rp100 ribu hingga puluhan juta rupiah. Kemudian pelanggan dibuatkan identitas SBOBET untuk memulai taruhan.

Pemain yang sudah terdaftar dan memiliki saldo minimum akan disajikan berbagai macam permainan judi. Dari baccarat, poker, koprok, roulette, blackjack, kiukick, balap kuda, hingga taruhan pertandingan olahraga lainnya yang disajikan secara online. Sepakbola menjadi favorit.

Dari situ AG merasakan derasnya aliran dana dari judi. Menurutnya, perusahaan SBOBET di Indonesia mampu menghasilkan sedikitnya Rp1 miliar perhari. Belum lagi jika ada ajang sepakbola bergengsi, semisal Piala Eropa, pertandingan di liga-liga elite dunia, keuntungan yang didapatkan bisa mencapai Rp3 miliar perhari. Terlebih ajang Piala Dunia.

Hal itu dinilai wajar. Pasalnya, SBOBET diperkirakan sudah menggaet puluhan hingga ratusan ribu pelanggan di Indonesia, dengan nilai top up saldo yang cukup tinggi. Apalagi dengan nama besar yang sudah dimilikinya.

“Banyak juga pemain yang berani bertaruh hingga puluhan juta. Biasanya itu pejabat-pejabat,” ungkapnya.

Soal keuntungan judi, Director of Integrity at Betting and Sports Data Analysts Sportradar, Darren Small, pernah menelitinya. Setiap tahun, kata Darren, kegiatan ini bisa menghasilkan dana hingga US$700 milyar pertahun. Itu pun belum termasuk pasar judi illegal yang tersebar di banyak negara. Totalnya bisa-bisa mencapai US$1 triliun pertahun. Dan, 70 persen keuntungan dihasilkan dari taruhan sepakbola alias judi bola.





Ruko di Bogor Nirwana Residence bekas kantor agen besar judi onlie SBOBET. (Medcom/Abas)
 

Kucing-kucingan

Aliran dana besar dari bisnis judi semakin membuat AG tergiur dan ingin tetap bekerja di SBOBET. Apalagi saat atasannya, FR, memastikan bisnis ini aman dari endusan aparat.

Perusahaan menggunakan server di luar negeri, juga nama domain yang berubah-ubah untuk penyamaran. Mafhum, nama SBOBET sudah masuk daftar hitam Kementerian Komunikasi dan Informatika.

“Kita enggak gunakan situs frontal semisal sbobet.com. Kalau mau main itu dari situs maindulu.com. Soalnya SBOBET sudah diblokir Kominfo. Atau bisa menggunakan server dan domain negara lain,” ujarnya.

Gonta-ganti server dan situs web memang memberatkan upaya pemberantasan bisnis judi online. Sembari menggelengkan kepala, Dirjen Aplikasi dan Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengamini. Meski sudah bekerja keras dan bekerja sama dengan berbagai pihak, namun bisnis judi online ini sulit diberantas dan terus menjamur.

“Kalaupun situs webnya sudah ditutup, selalu ada situs baru yang dibentuk. Bahkan kalau piala dunia ini, ada ribuan situs baru,” ujar Semuel saat kami bertandang ke Gedung Kominfo, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa, 10 Juli 2018.

Agar lolos dari pelacakan polisi dan Kominfo, sindikat judi online menggunakan cara operasi berbeda. Mereka memindahkan server ke sejumlah negara tetangga, seperti Kamboja, Thailand, Filipina dan Singapura.
 

Duit pengamanan untuk polisi

Tak hanya aksi penyamaran di dunia maya, menurut AG, perusahaannya juga sudah membayar uang keamanan kepada aparat hingga pihak keamanan setempat. Total dana yang digelontorkan untuk membayar uang keamanan mencapai Rp5 milyar perbulan.

“Bos gue bilang, FR, perusahaan ini rutin bayar ke Mabes Polri. Nah dari situ uangnya dibagi lagi ke Polda Metro Jaya, Polres Bogor, Polsek, sampai ke pihak RT-RW,” ujar dia.

Bulan demi bulan berlalu tanpa hambatan. Namun, hal yang diyakini tak akan terjadi justru muncul, bertentangan dengan jaminan keamanan yang diberikan perusahaan. Pada Maret 2017, polisi berpakaian preman menggerebek kantornya.

Penggrebekan ini bukan tanpa sebab. Tim Alfa Force One Polresta Bogor Kota beraksi lantaran mengendus praktik judi online berskala internasional di kantor tersebut. Kapolresta Bogor Kota, Kombes Ulung Sampurna Putra menyebut, bisnis judi daring ini merupakan jaringan besar yang digerakan dari Manila, Filipina.

“Jadi ini memang melibatkan dua negara,” kata Ulung saat itu.

Polisi menyita 5 unit komputer jinjing, 44 unit telepon seluler, 3 unit cctv, printer, 3 meja dan 30 kursi. 22 perempuan dan 2 laki-laki yang bekerja di ruko itu ditangkap, termasuk AG.

Ketua RW 15, Desa Sukamantri, Kecamatan Taman Sari Kabupaten Bogor, Tatang Suyatna turut buka suara. Menurutnya, dirinya tak pernah diberikan sepeserpun uang dari pebisnis judi online tersebut.

Bahkan, sebagai Ketua RW, dia mengaku keberadaan bisnis beraroma perjudian tersebut baru diketahui ketika ada penggerebekan oleh aparat. Menurut Tatang, sebelum dilakukan penggrebekan, kantor judi tersebut hanya terlihat seperti ruko yang belum difungsikan

“Seharusnya setiap kegiatan usaha harus dilaporkan ke RW. Nah mungkin karena ini bisnis judi, mereka diam dan tak mau melapor,” pungkas Tatang.



Tatang Suyatna. (Medcom/Abas)
 

Tak pernah ke meja hijau

Penangkapan tersebut menjadi pengalaman paling pahit yang dirasakan AG. Sebab, AG mengaku belum pernah berurusan dengan pelanggaran hukum serius sebelumnya.

Bersama dua puluhan rekan kerjanya, polisi memaksa dirinya menghadap ke tembok, diperiksa, lantas dimintai keterangan sebelum akhirnya mendekam balik jeruji besi.

Meski begitu, polisi tidak menaikkan status AG dan rekannya sebagai tersangka ke meja hijau. Mereka hanya ditahan kurungan tak lebih dari sebulan, kemudian dilepaskan.
 

AG dan rekan-rekannya dibebaskan lantaran perusahaan buru-buru menebus mereka dengan membayar polisi sebesar Rp1,5 miliar perkepala.


“Bos Ferry dateng menjenguk kita di sel tahanan. Selama tiga minggu kita ditahan, dan setelah itu bebas setelah bayar uang tebusan,” ungkap AG.

Kapolresta Bogor Kota Kombes Ulung Sampurna Putra buru-buru mengonfirmasi perihal pembebasan para tersangka. Menurutnya pembebasan itu dilakukan bukan karena adanya uang suap, tetapi lantaran pihaknya tidak cukup bukti untuk menjerat para tersangka.

“Saya ingat pernah ada kasus judi online. Tetapi tidak cukup bukti. Namun saya cek penyidik dulu. Karena kejadian tersebut diawal saya masuk,” ujarnya kepada Medcom Files melalui pesan elektronik, Selasa, 20 Juli 2018.

Ulung mengatakan, penggerebekan itu terjadi di awal masa jabatannya sebagai Kapolresta Bogor Kota. Dirinya tidak terlalu ingat ihwal bukti yang kurang.

Tapi, Ulung menegaskan, apabila ada pihaknya yang terbukti menerima suap, dirinya tak segan-segan melaporkan ke divisi propam Polri untuk menindak lanjuti kasus penyuapan tersebut. Baik aliran duit pengamanan dari Mabes Polri dan Polda, maupun uang tebusan usai penggerebekan.

“Saya akan dalami. Nanti saya cek ke Condro (mantan Kasat Reskrim Polresta Bogor) dulu, ya,” pungkasnya.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada kabar lanjutan dari Ulung ihwal kebenaran kabar suap dan tebusan tersebut. Pula konfirmasi yang diberikan oleh Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Pol Setyo Wasisto pada Rabu, 18 Juli 2018. Setya tidak mengetahui soal duit pengamanan dari SBOBET di lingkungan Mabes Polri.

"Wah saya belum tau nih, boleh gak infonya lebih spesifik oknum Mabes Polrinya," tuturnya.

Sayangnya, AG juga tidak ingin bercerita lebih jauh soal duit suap ke Mabes Polri tersebut. Terlebih, yang memberikan duit suap tersebut adalah bosnya, FR, yang kini keberadaannya tidak diketahui.

Saat ini, berdasarkan pantauan kami, judi online yang digawangi SBOBET masih beroperasi di Indonesia, tentu dengan jumlah pelanggan yang menakjubkan. AG pun membenarkan hal itu.

"Ya, masih beroperasi. Masih ada. Saya tidak tahu lagi setelah Bogor pindah ke mana," ujar AG menutup kisahnya.



 

Yang Ilegal, Yang Tak Tersentuh
3contents

YANG ILEGAL, YANG TAK TERSENTUH

Updated 24 Juli 2018 18:27
  1. Pengakuan Admin Judi Online Kelas Dunia
  2. Piala Dunia, Siapa Untung?
  3. Orang Besar di Balik Judi Online