Mobil warga Palestina hangus akibat bentrokan di Jalur Gaza. Foto: AFP.
Mobil warga Palestina hangus akibat bentrokan di Jalur Gaza. Foto: AFP.

Total 40 Orang Tewas dalam Bentrok Israel-Hamas di Gaza

Internasional Palestina israel palestina Israel
Marcheilla Ariesta • 12 Mei 2021 19:05
Gaza: Total korban tewas dalam bentrokan tentara Israel dan Hamas di Jalur Gaza mencapai 40 jiwa. Jumlah tersebut terdiri dari 35 warga Palestina dan lima warga Israel.
 
Dari total korban tewas di Palestina, 10 diantaranya adalah anak-anak. Sedangkan di Israel tiga perempuan dan seorang anak dilaporkan meninggal akibat serangan roket.
 
Sementara itu, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan lebih dari 200 orang terluka.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Israel meningkatkan serangannya pada Selasa malam. Mereka meratakan gedung bertingkat tinggi yang digunakan oleh kelompok Hamas dan menewaskan tiga orang di tempat persembunyian mereka.
 
Ketika jumlah korban tewas terus meningkat, Israel menolak tawaran Mesir untuk menengahi diakhirinya kekerasan.
 
"Mesir secara ekstensif menjangkau Israel dan negara-negara terkait lainnya, medesak mereka untuk mengerahkan semua upaya yang mungkin mencegah memburuknya situasi," kara Menteri Luar Negeri Mesir, Sameh Shoukry, dilansir dari Arab News, Rabu, 12 Mei 2021.
 
"Tapi kami tidak mendapatkan tanggapan yang diperlukan," imbuhnya.
 
Baca juga: Konflik Tiada Akhir Palestina-Israel
 
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersumpah akan menghujani lebih banyak kematian di Gaza.
 
"Kekuatan serangan dan frekuensi serangan akan ditingkatkan," katanya. Pernyataan Netanyahu dikonfirmasi juru bicara militer Israel, Letnan Kolonel Jonathan Conricus mengatakan Israel meningkatkan pasukannya di perbatasan Gaza.
 
Bentrok antara Hamas dan tentara Israel di perbatasan Gaza merupakan buntut dari penyerangan di Masjid Al-Aqsa kepada warga Palestina yang tengah salat.
 
Status keadaan darurat diumumkan pada Selasa malam di sebuah kota pusat Israel. Sementara pasukan polisi perbatasan dikirim ke sana ketika warga Arab dan Yahudi bentrok dalam kekerasan jalanan baru.
 
Wali Kota Lod, Yair Revivo mendesak pemerintah memberlakukan jam malam dalam upaya memulihkan ketenangan. “Polisi telah kehilangan kendali atas kerusuhan tersebut, dan sinagog dan ratusan kendaraan dibakar,” sebut Revivo.
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif