Indonesia-Kamboja menyepakati Nota Kesepahaman mengenai sektor pariwisata. (Kemenlu RI)
Indonesia-Kamboja menyepakati Nota Kesepahaman mengenai sektor pariwisata. (Kemenlu RI)

Indonesia dan Kamboja Sepakat Bekerja Sama Bangkitkan Pariwisata Pascapandemi

Willy Haryono • 27 Juni 2022 21:45
Phnom Penh: Duta Besar Indonesia untuk Kamboja Sudirman Haseng menyerahkan salinan Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding) Kerja Sama Pariwisata Indonesia-Kamboja kepada Menteri Pariwisata Kamboja Dr. Thong Khon dalam sebuah acara resmi pada Jumat, 24 Juni.
 
MoU Kerja Sama Pariwisata ini telah ditandatangani secara sirkular oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia, Sandiaga Uno dan Menteri Pariwisata Kamboja, Dr. Thong Khon di sela-sela ASEAN Tourism Forum, 18 Januari 2022.
 
Menteri Thong menyatakan bahwa setelah dihantam pandemi, saat ini kondisi pariwisata Kamboja telah mulai bangkit. Ia menyatakan bahwa hingga Mei 2022, tercatat sekitar 343.000 wisatawan mancanegara telah masuk ke Kamboja, yang merupakan peningkatan drastis hingga 272 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Terkait dengan konektivitas, Menteri Thong mengharapkan agar penerbangan langsung Phnom Penh-Jakarta yang telah terhenti sejak tahun 2019 dapat segera dibuka kembali untuk mendukung pariwisata antar kedua negara.
 
"Kami juga mengundang delegasi Indonesia untuk dapat kembali mengikuti Sea Festival, yang akan diselenggarakan bulan Desember di Sihanoukville," tambah Menteri Thong.
 
Dalam sambutannya, Dubes Sudirman menyatakan bahwa Nota Kesepahaman ini telah membawa kerja sama pariwisata di antara Indonesia dan Kamboja ke tingkatan yang lebih tinggi.
 
"Segera setelah penandatanganan Nota Kesepahaman, KBRI Phnom Penh mengimplementasikannya dalam bentuk pelatihan dasar-dasar pariwisata halal bagi para pejabat Kementerian Pariwisata Kamboja. Pelatihan ini akan memastikan bahwa Kamboja adalah tujuan wisata yang ramah bagi pelancong Muslim, sedangkan bagi Indonesia merupakan sarana untuk mengenalkan dan memasarkan produk-produk dan gaya hidup halal dari Indonesia di Kamboja," kata Dubes Sudirman, dalam keterangan di situs Kementerian Luar Negeri, Senin, 27 Juni 2022.
 
Ia juga menyisipkan promosi wisata Indonesia beyond Bali, berupa rencana pemutaran film "Labuan Hati" dan coffee cupping dari NTT yang diharapkan dapat membuat warga Kamboja tertarik untuk berwisata ke Indonesia.
 
Bidang-bidang kerja sama yang tertuang dalam Nota Kesepahaman Kerja Sama Pariwisata Indonesia-Kamboja adalah promosi dan pemasaran pariwisata, pengelolaan destinasi wisata, kerja sama swasta, peningkatan kapasitas, Kerja Sama Pertemuan, Insentif, Konferensi dan Pameran (MICE) dan Event serta konektivitas.
 
Indonesia dan Kamboja memiliki beberapa perjanjian terkait bidang kepariwisataan. Selain Nota Kesepahaman Kerja Sama Pariwisata ini, terdapat Nota Kesepahaman antara Apsara Authority dengan PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko yang mengenai Kerja Sama Manajemen Dua Situs Warisan Dunia, Borobudur dan Angkor yang ditandatangani tahun 2019.
 
Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Siem Reap juga telah menandatangani Nota Kesepahaman mengenai Sister Temple Province Cooperation yang berlaku sejak 2007.
 
Baca:  KBRI Phnom Penh Gelar Lokakarya Produk Halal Indonesia
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif