Tangkapan layar Metro TV
Tangkapan layar Metro TV

Level Depresi Kaum Muda dan Lansia Sama Tinggi selama Pandemi Covid-19

Internasional Amerika Serikat psikologi kesehatan mental pandemi covid-19
MetroTV • 18 Januari 2022 10:59
Washington: Selama pandemi covid-19, kesehatan mental masyarakat terganggu. Jurnal kesehatan The Lancet mencatat jumlah penderita gangguan depresi serius di seluruh dunia telah naik 28 persen pada 2020. 
 
Berhentinya interaksi di sekolah atau tempat usaha dan ketakutan terhadap covid-19 menjadi alasan kelonjakan jumlah penderita depresi.
 
"Ada hari-hari saya sedih benar. Tapi saya tak tahu, apakah karena covid-19 atau hal-hal lain yang sudah ada. Bagi kami yang tak lama lagi hidup, ini tahun yang hilang," ujar Margaret Sullivan, 87, dalam tayangan Selamat Pagi Indonesia di Metro TV, Selasa, 18 Januari 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Warga lansia berisiko terkena depresi karena terisolasi dan rentan terkena covid-19. Namun, ahli kesehatan mental justru mengatakan bahwa kaum mudalah yang lebih sering mengaku depresi.
 
"Penelitian yang dimuat dalam jurnal kesehatan anak oleh American Medical Association menyebutkan, sekitar 25 persen kaum muda di Amerika Serikat mengakui mengalami peningkatan depresi secara signifikan selama tahun pertama pandemi covid-19," demikian dilaporkan jurnalis VOA, Nova Poerwadi.
 
Baca: Gangguan Mental yang Bisa Terjadi Saat Pandemi
 
Menurut psikiater The Ross Center, Beth Salcedo, kaum muda lebih terbuka tentang kesehatan mental mereka daripada lansia.
 
"Orang banyak kehilangan selama satu setengah hingga dua tahun terakhir. Mereka harus menata kembali kehidupan mereka. Hal ini memerlukan Waktu." ujar Beth. (Yahya Nadim Oday)
 
(UWA)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif