Hizbullah. Foto: Naharnet.
Hizbullah. Foto: Naharnet.

AS Tuding Hizbullah Tanam Bahan Peledak di Eropa

Internasional hizbullah
Marcheilla Ariesta • 18 September 2020 20:45
Washington: Amerika Serikat menuding Hizbullah menyimpan senjata dan amonium nitrat di seluruh wilayah Eropa dalam beberapa tahun terakhir. Tujuannya untuk dijadikan bahan peledak.
 
Hizbullah diduga sedang mempersiapkan serangan di masa depan yang diperintahkan Iran. Tuduhan itu dibuat koordinator kontraterorisme departemen luar negeri Amerika Serikat, Nathan Sales.
 
Sales meminta negara-negara Eropa untuk mengambil tindakan yang lebih tegas terhadap gerakan politik dan milisi Syiah Lebanon yang didukung Teheran.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Klaim Hizbullah memindahkan dan menyimpan amonium nitrat di seluruh Eropa muncul enam pekan usai gudang yang penuh amonium nitrat meledak di pelabuhan Beirut, hingga menghancurkan ibu kota Lebanon.
 
Dilansir dari The Guardian, Jumat, 18 September 2020, investigasi sedang dilakukan terhadap ledakan tersebut dan bagaimana bahan kimia, yang digunakan sebagai pupuk dan juga bahan peledak, ditinggalkan di pelabuhan selama enam tahun setelah disita dari kapal.
 
Pasukan Hizbullah dilaporkan memiliki pengaruh signifikan dalam pengoperasian pelabuhan.
 
"Saya dapat mengungkapkan bahwa simpanan (senjata Hizbullah) telah dipindahkan melalui Belgia ke Prancis, Yunani, Italia, Spanyol, dan Swiss," kata Sales.
 
"Saya juga dapat mengungkapkan bahwa simpanan tersembunyi amonium nitrat yang signifikan telah ditemukan atau dihancurkan di Prancis, Yunani, dan Italia," imbuhnya dalam tampilan video di American Jewish Committee, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di AS.
 
"Kami punya alasan untuk percaya bahwa kegiatan ini masih berlangsung. Pada 2018, simpanan amonium nitrat masih dicurigai di Eropa, mungkin di Yunani, Italia, dan Spanyol," terang dia.
 
Sales menambahkan, alasan Hizbulan menanam amonium nitrat di tanah Eropa adalah agar dapat melakukan serangan teror besar setiap kali Iran menganggap perlu.
 
Uni Eropa telah menetapkan sayap militer Hizbullah sebagai kelompok teroris, tetapi bukan sayap politiknya, karena kurangnya kesepakatan tentang masalah tersebut. Inggris dan Jerman telah menyebut organisasi tersebut sebagai entitas teroris awal 2020, dan AS telah melobi untuk negara Eropa lainnya juga mengikuti.
 
"Hizbullah mewakili bahaya yang nyata dan nyata bagi AS saat ini. Hizbullah merupakan bahaya yang jelas dan sekarang bagi Eropa saat ini," kata Sales.
 
"Intinya adalah bahwa pendekatan Uni Eropa sejak 2013 tidak berhasil. Penunjukan terbatas dari apa yang disebut sayap militer Hizbullah tidak menghalangi kelompok tersebut untuk mempersiapkan serangan teroris di seluruh benua. Hizbullah terus melihat Eropa sebagai platform penting untuk kegiatan operasional, logistik, dan penggalangan dana. Dan itu akan terus berlanjut sampai Eropa mengambil tindakan tegas, seperti yang telah dilakukan Inggris dan Jerman."
 
Tuduhan AS itu muncul pada saat ketegangan yang terus meningkat dengan Iran sejak Donald Trump menarik AS dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Teheran dan mulai memberlakukan embargo ekonomi dan keuangan yang luas.
 
Akhir pekan ini, AS akan mengklaim bahwa sanksi PBB terhadap Iran akan kembali berlaku, setelah penangguhan lima tahun menyusul perjanjian nuklir tersebut, meskipun hampir semua anggota lain dari Dewan Keamanan PBB membantah bahwa AS memiliki hak untuk memicu penerapan kembali sanksi.
 
(FJR)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif