Pasar Senggol memukau publik Jerman. (KJRI Frankfurt)
Pasar Senggol memukau publik Jerman. (KJRI Frankfurt)

Penampilan Seni dan Budaya Indonesia Pukau Publik Jerman

Internasional Kebudayaan indonesia-jerman jerman Seni dan Budaya Indonesia
Willy Haryono • 15 September 2021 07:13
Köln, Jerman – Penampilan seni dan budaya Indonesia telah memukau publik Jerman di acara "Pasar Senggol" yang diselenggarakan di kota Köln pada 11 September 2021. "Pasar Senggol" adalah bazaar tahunan yang diselenggarakan oleh organisasi Deutsch-Indonesische Gesselschaft (DIG) e.V. Köln untuk memperkenalkan makanan dan produk Indonesia kepada masyarakat di kota Köln yang terletak sekitar 200 km dari kota Frankfurt.
 
Pada "Pasar Senggol" kali ini, Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Frankfurt bekerja sama dengan DIG e.V. Köln menampilkan berbagai tarian tradisional seperti Tari Ngarojeng, Tari Bapang, Tari Enggang, dan Tari Saman. Selain tarian, ada juga penampilan angklung dari grup musik ANSA, Pencak Silat, dan penampilan musik dari Reiner Scheunemann dari grup musik Londo Jowo Kabeh.
 
Selain acara seni budaya, KJRI Frankfurt juga mengadakan kegiatan Warung Konsuler untuk melayani WNI di Köln dan sekitarnya dalam pembuatan paspor, legalisasi dokumen, dan konsultasi kekonsuleran. Pasar Senggol kali ini spesial karena diselenggarakan sekaligus dalam rangka menyambut ulang tahun DIG e.V. Köln yang ke-70.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Konsul Jenderal RI di Frankfurt, Acep Somantri menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada DIG e.V. Köln atas upaya dan kerja kerasnya dalam menyelenggarakan Pasar Senggol di tengah situasi pandemi Covid-19. "Semoga kegiatan ini dapat terus menumbuhkan semangat kita dalam melawan Covid-19 sekaligus sebagai bentuk kontribusi nyata kita dalam mempromosikan Indonesia di Jerman," ujarnya, dalam keterangan di situs Kemenlu RI, Selasa, 14 September 2021
 
Pada kesempatan ini, Konsul Jenderal Acep juga memberikan piagam penghargaan kepada DIG e.V. Köln atas kontribusinya dalam mempererat hubungan Indonesia dan Jerman melalui people to people contact selama lebih dari 70 tahun. Kontribusi yang paling monumental adalah peran DIG e.V. Köln dalam mendorong inisiatif-inisiatif menghadirkan koleksi benda-benda kebudayaan Indonesia di Rautenstrauch-Joest Museum Köln. Sampai saat ini sudah terdapat gamelan jawa, wayang kulit, batik, tenun, adat penguburan di Bali dan Toraja, rumah adat papua dan juga rumah Toraja di lobi Museum.
 
Penampilan seni dan budaya Indonesia diselenggarakan dalam sebuah ruang auditorium dengan maksimal pengunjung 65 orang dan penerapan protokol Kesehatan. Semua pengunjung yang hadir telah divaksinasi atau telah membawa bukti rapid test antigen negatif. Pasar Senggol juga menghadirkan bazaar makanan Indonesia seperti nasi campur Bali, sate ayam, bubur ayam, bakmi goreng, soto ayam, es teler, serta produk-produk Indonesia seperti pakaian batik, kain tradisional dan kerajinan tangan lainnya.
 
Di hari sebelumnya yaitu pada 11 September 2021, juga diselenggarakan acara resepsi ulang tahun DIG e.V. Köln yang dihadiri oleh Duta Besar RI di Berlin dan Wali Kota Köln. KJRI Frankfurt turut memeriahkan acara resepsi dengan membawa tumpeng kue untuk memperkenalkan keunikan budaya kuliner Indonesia kepada para hadirin.
 
Baca:  KNPI Jerman Ajak Pemuda Indonesia Manfaatkan Pendidikan Vokasi
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif