Presiden AS Joe Biden fokus pada peredaran senjata untuk atasi kejahatan. Foto: AFP
Presiden AS Joe Biden fokus pada peredaran senjata untuk atasi kejahatan. Foto: AFP

Biden Fokus Perangi Kejahatan Tanpa Toleransi pada Peredaran Senjata

Internasional Amerika Serikat senjata api penembakan as joe biden
Fajar Nugraha • 24 Juni 2021 10:46
Washington: Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menguraikan beberapa tindakan yang diambil oleh pemerintahannya untuk mengekang peningkatan kejahatan dan kekerasan senjata baru-baru ini. Peredaran senjata api menjadi fokusnya.
 
“Kejahatan secara historis meningkat selama musim panas. Dan ketika kita keluar dari pandemi ini dengan negara yang membuka kembali, lonjakan musim panas bahkan mungkin lebih terasa daripada biasanya,” kata Biden Rabu sore di Gedung Putih, seperti dikutip AFP, Kamis 24 Juni 2021.
 
Untuk menanggapi meningkatnya kejahatan senjata api, Biden dan Jaksa Agung Merrick Garland mengumumkan kebijakan penegakan hukum yang lebih ketat untuk undang-undang pengendalian senjata federal. Mereka juga mengeluarkan serta pedoman baru untuk membantu kota dan negara bagian memanfaatkan dana bantuan Covid-19 federal dengan lebih baik untuk memerangi kekerasan senjata, termasuk dengan mempekerjakan petugas polisi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Biden dan Garland mengumumkan bahwa mulai Rabu, Kementerian Kehakiman akan mengadopsi kebijakan tanpa toleransi bagi pengedar senjata berlisensi federal yang melanggar undang-undang penjualan senjata.
 
Alih-alih mengeluarkan peringatan, Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak (ATF) sekarang akan berusaha mencabut lisensi dealer pada pelanggaran pertama.
 
“Jika Anda dengan sengaja menjual senjata kepada seseorang yang dilarang memilikinya, jika Anda dengan sengaja gagal menjalankan pemeriksaan latar belakang, jika Anda dengan sengaja memalsukan catatan, jika Anda dengan sengaja gagal untuk bekerja sama dengan permintaan penelusuran atau inspeksi, pesan saya kepada Anda. adalah ini: 'Kami akan menemukan Anda, dan kami akan mencari lisensi Anda untuk menjual senjata,'” kata Biden.
 
"Kami akan memastikan Anda tidak bisa menjual kematian dan kekacauan di jalan-jalan kami," tambahnya.
 
“Ini adalah sebuah kemarahan. Itu harus berakhir dan kami akan mengakhirinya,” tegas Biden.
 
Biden juga mengumumkan peluncuran lima pasukan serbu federal baru yang dipimpin oleh ATF untuk memantau dan mencegat penyelundupan senjata api di sepanjang beberapa koridor perdagangan senjata yang signifikan antara kota-kota besar.
 
Perubahan di ATF dapat membantu memberikan gigi baru pada penegakan hukum dari badan tersebut. Sebelumnya ATF merana di bawah kebijakan lampau yang memprioritaskan kepatuhan daripada hukuman.

 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif