Warga Korea Selatan yang tewas akibat suntikan vaksin flu terus bertambah. Foto: AFP
Warga Korea Selatan yang tewas akibat suntikan vaksin flu terus bertambah. Foto: AFP

Warga Korsel yang Meninggal Usai Disuntik Vaksin Flu Bertambah

Internasional korea selatan vaksin vaksin covid-19
Marcheilla Ariesta • 22 Oktober 2020 14:23
Seoul: Warga Korea Selatan yang meninggal usai menerima vaksin flu bertambah menjadi 13 orang. Angka ini semakin meningkatkan kekhawatiran mengenai keamanan vaksin di masyarakat.
 
Baca: Lima Orang di Korsel Meninggal usai Injeksi Vaksin Flu.
 
Sehari sebelumnya, jumlah warga yang meninggal usai menerima vaksin flu sebanyak sembilan orang. Namun, otoritas kesehatan mengatakan mereka tidak berencana menangguhkan program untuk menyuntik sekitar 19 juta orang secara gratis.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Kami tidak menemukan hubungan langsung kematian dengan vaksin," klaim otoritas kesehatan Korsel.
 
Dilansir dari Channel News Asia, Kamis, 22 Oktober 2020, tidak ada zat beracun yang ditemukan dalam vaksin. Sementara itu, kantor berita Yonhap melaporkan ada sembilan orang meninggal usai vaksinasi flu dan tambahan empat lainnya pada hari ini.
 
Kasus kematian termasuk seorang remaja 17 tahun, dan pria 70 tahun. Kematian terjadi hanya sepekan usai program vaksinasi flu gratis untuk remaja dan lansia dimulai kembali.
 
Program tersebut ditangguhkan selama tiga pekan setelah ditemukan sekitar 5 juta dosis terpapar suhu kamar saat diangkut ke fasilitas medis.
 
Meningkatkan kepercayaan publik terhadap vaksin menjadi tantangan utama bagi banyak negara tahun ini. Terdapat sejumlah negara yang dinilai terburu-buru dalam menyetujui vaksin covid-19 sebelum faktor keamanannya telah teruji.
 
Vaksin flu Korsel dalam kasus ini dipasok oleh produsen obat yang berbeda, termasuk LG Chem Ltd dan Boryung Biopharma Co. Ltd. Seorang pejabat Boryung mengatakan, pihak perusahaan telah mengetahui laporan kematian tersebut, namun belum bersedia berkomentar. Sementara LG Chem mengaku mengikuti apapun saran pemerintah.
 
Yonhap melaporkan, kematian tertinggi terkait vaksinasi flu musiman adalah enam jiwa dan terjadi pada 2005 silam. Namun, pejabat mengatakan sulit membuat perbandingan dengan tahun-tahun sebelumnya karena lebih banyak orang yang melakukan vaksinasi tahun ini.
 
(FJR)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif