Boeing 737 MAX mulai diizinkan terbang di Tiongkok. Foto: AFP
Boeing 737 MAX mulai diizinkan terbang di Tiongkok. Foto: AFP

Akhirnya! Tiongkok Berikan Persetujuan untuk Boeing 737 MAX Usai Kecelakaan

Internasional boeing Tiongkok Boeing 737 MAX
Medcom • 03 Desember 2021 20:04
Beijing: Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok (CAAC) disebut menyetujui Boeing 737 MAX untuk kembali terbang pada Kamis, 2 Desember 2021. Persetujuan didapat dari arahan pemerintah, menghilangkan ketidakpastian besar seputar kembalinya raksasa penerbangan Amerika Serikat (AS) usai kemerosotan yang lama.
 
Dilansir dari AFP, Jumat, 3 Desember 2021, CAAC menetapkan panggung bagi jet untuk kembali ke jadwal penerbangan di Tiongkok pada 2022, setelah berbulan-bulan negosiasi antara Tiongkok dan Boeing.
 
Saham Boeing meroket setelah keputusan tersebut, yang juga membuka jalan bagi Boeing untuk mengirimkan lebih dari 100 pesawat MAX ke kapal induk Tiongkok. Pesawat yang diproduksi selama lebih dari dua tahun dan dilarang terbang di Tiongkok, menyusul dua kecelakaan mematikan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Langkah CAAC juga menegaskan, tempat bagi pembuat pesawat AS di Tiongkok  yang menjadi pasar pertumbuhan penting dalam penerbangan. Hal tersebut terlepas dari ketegangan perdagangan dan politik yang terus-menerus antara AS dan Beijing.
 
“Ini akan memberi Boeing jaminan untuk mulai meningkatkan produksi pesawat kembali,” kata Analis di konsultan AIR, Michel Merluzeau seraya menambahkan, tindakan tersebut merupakan “cahaya diujung terowongan” untuk kerja keras MAX.
 
Tiongkok adalah pasar perjalanan besar terakhir yang menggunakan kembali MAX setelah dihentikan secara global pada Maret 2019, menyusul kecelakaan kedua dari dua kecelakaan yang diklaim bersama-sama 346 nyawa.
 
Penyelidik mengatakan, penyebab utama dari kedua kecelakaan tersebut merupakan sistem penanganan penerbangan yang salah yang dikenal sebagai Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver (MCAS).
 
Boeing diketahui mendapat persetujuan dari AS pada November 2020. Selain itu mendapat persetujuan dari sebagian besar otoritas penerbangan terkemuka lainnya untuk melanjutkan layanan.
 
Namun, prosesnya jauh lebih berlarut-larut di Tiongkok, dengan CAAC hanya melakukan uji terbang model pada kuartal ketiga tahun ini. Analis mengatakan, penundaan tersebut mungkin menjadi konsekuensi dari ketegangan dengan AS.
 
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif