Menkes AS Alex Azar (kiri) bersama Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di Taipei, 11 Agustus 2020. (Foto: AFP)
Menkes AS Alex Azar (kiri) bersama Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di Taipei, 11 Agustus 2020. (Foto: AFP)

Miliki Kesamaan Nilai, AS Mengaku Sangat Dekat dengan Taiwan

Internasional amerika serikat taiwan as-tiongkok
Willy Haryono • 23 November 2020 15:05
Jakarta: Amerika Serikat mengaku menjalin hubungan baik dengan Taiwan. Dalam satu tahun terakhir, pemerintahan AS di bawah Donald Trump semakin meningkatkan intensitas hubungannya dengan Taiwan.
 
Pemerintahan Trump telah mengizinkan penjualan senjata bernilai miliaran dolar ke Taiwan, dan pada Agustus lalu, Menteri Kesehatan Alex Azar menjadi pejabat paling senior dari Washington yang mengunjungi pulau tersebut.
 
"Kami bersahabat dan memiliki kesamaan nilai. AS mengagumi Taiwan sebagai demokrasi yang kuat," kata Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O'Brien, dalam telekonferensi dari Manila, Filipina pada Senin, 23 November 2020.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Hubungan kami dengan Taiwan sangatlah dekat," sambungnya.
 
O'Brien menegaskan bahwa segala bentuk usaha dalam menjadikan Taiwan sebagai wilayah Tiongkok akan berujung pada konsekuensi serius. Tidak hanya dari AS, O'Brien juga menilai komunitas global akan menentang upaya Tiongkok dalam menggabungkan Taiwan ke dalam wilayah mereka.
 
Tiongkok menganggap Taipei sebagai bagian "tak terpisahkan" dari wilayah Negeri Tirai Bambu. Anggapan ini dilakukan meski Taiwan tidak dikendalikan Partai Komunis Tiongkok, dan sudah menjalankan pemerintahan secara terpisah sejak berakhirnya Perang Sipil Tiongkok pada 1949.
 
Salah satu bentuk kedekatan AS dan Taiwan terlihat dari penjualan senjata bernilai miliaran dolar dari AS ke Taiwan selama pemerintahan Trump.
 
Peristiwa lainnya yang memperlihatkan kedekatan adalah saat seorang perwira Angkatan Laut AS mendatangi Taiwan tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Beberapa sumber mengidentifikasi petinggi Angkatan Laut AS yang mendatangi Taiwan pada Minggu kemarin adalah Laksamana Muda Michael Studeman. 
 
Kunjungan tersebut dipastikan akan membuat Tiongkok semakin geram. "AS akan selalu mendukung teman-teman kami di Taipei," sebut O'Brien.
 
Baca:  Perkuat Hubungan dengan AS, Taiwan Kembali Buka Konsulat di Guam
 
(WIL)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif