FITNESS & HEALTH

Golongan Darah A Lebih Berisiko Terkena Stroke Dini?

Mia Vale
Minggu 04 September 2022 / 12:00
Jakarta: Golongan darah menggambarkan berbagai macam bahan kimia yang ditampilkan pada permukaan sel darah merah kita. Di antara yang paling akrab adalah golongan A dan B, yang dapat hadir bersama sebagai AB, secara individual sebagai A atau B, atau tidak ada sama sekali, sebagai O. 

Bahkan dalam golongan darah utama ini, ada variasi halus yang timbul dari mutasi pada gen yang bertanggung jawab. Sekarang, penelitian genomik telah menemukan hubungan yang jelas antara gen untuk subkelompok A1 dan serangan awal stroke. 

Para peneliti mengumpulkan data dari 48 studi genetik, yang mencakup berkisar 17.000 orang dengan stroke dan hampir 600.000 kontrol non-stroke. Semua peserta berusia antara 18 dan 59 tahun. 

Mereka menganalisi dari jenis tertentu dari gen golongan darah kemudian menemukan orang yang genomnya dikodekan untuk variasi golongan A memiliki kemungkinan 16 persen lebih tinggi terkena stroke sebelum usia 60 tahun, dibandingkan dengan populasi golongan darah lainnya.

Bagi mereka yang memiliki gen untuk kelompok O1, risikonya lebih rendah sebesar 12 persen. Namun, sebagaimana dinukil dalam Science Alert, para peneliti mencatat bahwa risiko tambahan stroke pada orang dengan golongan darah A. 

"Kami masih tidak tahu mengapa golongan darah A memberikan risiko yang lebih tinggi," kata penulis senior dan ahli saraf vaskular Steven Kittner dari University of Maryland. 



(Peneliti menemukan bahwa peningkatan risiko stroke pada golongan darah tipe A menjadi tidak signifikan pada kelompok stroke onset lambat. Foto: Ilustrasi/Pexels.com)


Hal itu kemungkinan ada hubungannya dengan faktor pembekuan darah seperti trombosit dan sel yang melapisi pembuluh darah serta protein sirkulasi lainnya, yang semuanya berperan dalam perkembangan pembekuan darah.

Studi masa depan dengan sampel yang lebih beragam dapat membantu memperjelas pentingnya hasil. "Kami jelas membutuhkan lebih banyak studi lanjutan untuk mengklarifikasi mekanisme peningkatan risiko stroke," kata Kittner. 

Temuan kunci lain dari penelitian ini datang dari membandingkan orang yang mengalami stroke sebelum usia 60 tahun dengan mereka yang mengalami stroke setelah usia 60 tahun. 

Untuk ini, para peneliti menggunakan kumpulan data dari sekitar 9.300 orang berusia di atas 60 tahun yang mengalami stroke, dan berkisar 25.000 kontrol di atas usia 60 tahun yang tidak mengalami stroke. 

Mereka menemukan bahwa peningkatan risiko stroke pada golongan darah tipe A menjadi tidak signifikan pada kelompok stroke onset lambat, menunjukkan bahwa stroke yang terjadi di awal kehidupan mungkin memiliki mekanisme yang berbeda dibandingkan dengan yang terjadi di kemudian hari.

Stroke pada orang yang lebih muda cenderung disebabkan oleh penumpukan timbunan lemak di arteri - proses yang disebut aterosklerosis - dan lebih mungkin disebabkan oleh faktor-faktor yang berkaitan dengan pembentukan gumpalan. 

Studi ini juga menemukan bahwa orang dengan golongan darah B sekitar 11 persen lebih mungkin mengalami stroke dibandingkan dengan kontrol non-stroke tanpa memandang usia mereka. 

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa bagian dari genom yang mengkode golongan darah, yang disebut 'lokus ABO', dikaitkan dengan kalsifikasi arteri koroner, yang membatasi aliran darah, dan serangan jantung. 

Urutan genetik untuk golongan darah A dan B juga telah dikaitkan dengan risiko pembekuan darah yang sedikit lebih tinggi di pembuluh darah, yang disebut trombosis vena.

(TIN)

MOST SEARCH