Presiden menyapa dan meninjau para pengungsi yang sudah hampir tiga pekan berada di posko bencana gempa bumi Badan Intelijen Negara (BIN) di Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat, Kamis, 8 Desember 2022.
Presiden menyapa dan meninjau para pengungsi yang sudah hampir tiga pekan berada di posko bencana gempa bumi Badan Intelijen Negara (BIN) di Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat, Kamis, 8 Desember 2022.
Jokowi pada kesempatan tersebut menegaskan bahwa penentuan tingkat kerusakan rumah korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat, ditentukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).
Jokowi pada kesempatan tersebut menegaskan bahwa penentuan tingkat kerusakan rumah korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat, ditentukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). "Jadi yang menentukan bukan bapak/ibu, ada 'wasit'-nya. Kalau yang menentukan bapak/ibu semuanya, nanti semuanya (rusak) berat semuanya," kata Jokowi saat berdialog dengan korban gempa.
Presiden menyampaikan, jika tingkat kerusakan rumah sudah diputuskan oleh Kementerian PUPR, maka masyarakat tidak bisa memprotesnya.
Presiden menyampaikan, jika tingkat kerusakan rumah sudah diputuskan oleh Kementerian PUPR, maka masyarakat tidak bisa memprotesnya. "Kalau bapak/ibu 'pemain' sekaligus jadi 'wasit' enak banget. Karena bapak/ibu harus tahu, rumah yang rusak itu 53 ribu di seluruh Cianjur dan bapak ibu semuanya beruntung pertama kali yang mendapatkan (bantuan) karena sudah terverifikasi," ujar Presiden.
Presiden mengatakan bahwa bantuan yang diberikan hari ini ditujukan kepada 8.100 rumah yang terdampak, dari total 53.408 rumah dan bangunan yang rusak.
Presiden mengatakan bahwa bantuan yang diberikan hari ini ditujukan kepada 8.100 rumah yang terdampak, dari total 53.408 rumah dan bangunan yang rusak. "Kalau ini berjalan, saya akan ngurusin yang lain. Ada fasilitas kesehatan yang rusak, rumah sakit, puskesmas itu rusak, banyak. Tempat ibadah yang rusak 272. Fasilitas pendidikan madrasah, SD, SMP, SMA ada 540. Ini juga harus kita urus. Banyak sekali. Yg kita urus ini banyak sekali, bukan hanya urusan rumah yang rusak," terang Presiden.
Presiden juga menyampaikan bahwa dirinya telah memutuskan menambah besaran bantuan bagi rumah rusak berat, sedang dan ringan. Tadinya bantuan yang disiapkan untuk rumah rusak berat sebesar Rp50 juta, untuk rusak sedang Rp25 juta, dan untuk rusak ringan Rp10 juta.
Presiden juga menyampaikan bahwa dirinya telah memutuskan menambah besaran bantuan bagi rumah rusak berat, sedang dan ringan. Tadinya bantuan yang disiapkan untuk rumah rusak berat sebesar Rp50 juta, untuk rusak sedang Rp25 juta, dan untuk rusak ringan Rp10 juta.
Namun setelah menghitung kembali dan menanyakan anggaran kepada Menteri Keuangan, Presiden memutuskan menambah bantuan, bagi rumah rusak berat menjadi Rp60 juta, rumah rusak sedang Rp30 juta, dan rusak ringan Rp15 juta.
Namun setelah menghitung kembali dan menanyakan anggaran kepada Menteri Keuangan, Presiden memutuskan menambah bantuan, bagi rumah rusak berat menjadi Rp60 juta, rumah rusak sedang Rp30 juta, dan rusak ringan Rp15 juta.

Jokowi: Penentuan Tingkat Kerusakan Rumah Korban Gempa Cianjur oleh PUPR

08 Desember 2022 13:35
Jakarta: Presiden Joko Widodo menegaskan penentuan tingkat kerusakan rumah korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat, ditentukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Hal itu disampaikan Presiden saat berdialog dengan warga korban gempa di Cianjur, Jawa Barat, Kamis, 8 Desember 2022.

"Kriterianya jelas, kriteria yang berat seperti apa, sedang seperti apa, ringan seperti apa, itu jelas ada di Kementerian PU. Jadi yang menentukan bukan bapak/ibu, ada 'wasit'-nya. Kalau yang menentukan bapak/ibu semuanya, nanti semuanya (rusak) berat semuanya," kata Jokowi.

Presiden pada hari ini, kembali ke Cianjur, Jawa Barat, untuk meninjau posko dan memberikan bantuan serta berdialog dengan masyarakat korban gempa. Salah satu lokasi yang dikunjungi Presiden yakni posko bencana gempa bumi Badan Intelijen Negara (BIN) di Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang.

Pada kesempatan itu Presiden menyampaikan kepada masyarakat, jika tingkat kerusakan rumah sudah diputuskan oleh Kementerian PUPR, maka masyarakat tidak bisa memprotesnya.

"Kalau bapak/ibu 'pemain' sekaligus jadi 'wasit' enak banget. Karena bapak/ibu harus tahu, rumah yang rusak itu 53 ribu di seluruh Cianjur dan bapak ibu semuanya beruntung pertama kali yang mendapatkan (bantuan) karena sudah terverifikasi," ujar Presiden.

Presiden mengatakan bahwa bantuan yang diberikan hari ini ditujukan kepada 8.100 rumah yang terdampak, dari total 53.408 rumah dan bangunan yang rusak.

"Kalau ini berjalan, saya akan ngurusin yang lain. Ada fasilitas kesehatan yang rusak, rumah sakit, puskesmas itu rusak, banyak. Tempat ibadah yang rusak 272. Fasilitas pendidikan madrasah, SD, SMP, SMA ada 540. Ini juga harus kita urus. Banyak sekali. Yg kita urus ini banyak sekali, bukan hanya urusan rumah yang rusak," terang Presiden.

Presiden juga menyampaikan bahwa dirinya telah memutuskan menambah besaran bantuan bagi rumah rusak berat, sedang dan ringan. Tadinya bantuan yang disiapkan untuk rumah rusak berat sebesar Rp50 juta, untuk rusak sedang Rp25 juta, dan untuk rusak ringan Rp10 juta.

Namun setelah menghitung kembali dan menanyakan anggaran kepada Menteri Keuangan, Presiden memutuskan menambah bantuan, bagi rumah rusak berat menjadi Rp60 juta, rumah rusak sedang Rp30 juta, dan rusak ringan Rp15 juta. Foto: BPMI Setpres

(WWD)

News Presiden Joko Widodo gempa Gempa Cianjur Jawa Barat Kementerian PUPR

Bagaimana tanggapan anda mengenai foto ini?

LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif