Wakil Ketua Komisi X, Hetifah Sjaifudian. Antara
Wakil Ketua Komisi X, Hetifah Sjaifudian. Antara

Gekraf Paris Fashion Show Dinilai Coreng Wajah Indonesia

Media Indonesia.com • 17 Maret 2022 21:23
Jakarta: Acara Paris Fashion Week (PFW) menjadi diperbincangkan di tanah air saat brand atau merek lokal mengeklaim menjadi bagian dalam acara fashion itu. Padahal, acara yang mereka hadiri berbeda dengan Paris Fashion Week yang diselenggarakan oleh Fédération de la Haute Couture et de la Mode (FHCM).
 
Alih-alih promosikan merek lokal, acara yang dihelat Gerakan Ekonomi Kreatif (Gekraf) tersebut dinilai mencoreng muka Indonesia di mata dunia lantaran yang dihadiri adalah Paris Fashion Show bukan Paris Fashion Week. 
 
Wakil Ketua Komisi X, Hetifah Sjaifudian menyebut dirinya sangat menyayangkan ada miskomunikasi perhelatan yang seolah-olah Paris Fashion Week namun ternyata bukan. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Karena itu juga membawa nama kita (Indonesia), menjadi kurang baik. Tapi saya yakin ke depan memang produk-produk kita membutuhkan event-event dan momen-momen untuk memperkenalkan produk kita keluar, dan ini menjadi PR juga untuk pemerintah dan DPR," ujarnya, Kamis, 17 Maret 2022.
 
Ia pun mengaku akan mengevaluasi apa benar kegiatan itu menghabiskan anggaran negara dan tidak tepat sasaran. Meski Gerakan Ekonomi Kreatif itu bukan bagian dari pemerintah. Namun tidak tertutup kemungkinan ada penggunaan dana dari APBN. 
 
"Nanti kita evaluasi lah, karena kita juga pada saat ini membutuhkan kesempatan untuk ekspose. Walaupun dengan digital ekonomi yang sedang dikembangkan ini kita sebenarnya bisa saja memasarkan sesuatu tanpa menghadirkan fisiknya. Ini bahan evaluasi kita bersama supaya tidak terjadi lagi hal seperti ini," tuturnya.
 
Baca: Kemenparekraf Tak Biayai Merek Lokal di Acara Fesyen Paris
 
Di kesempatan terpisah, pengajar hubungan internasional Dinna Prapto Raharja menyesalkan bahwa Gekraf menggelar acara yang penamaannya justru mengundang protes dari Paris Fashion Week. 
 
"Alih-alih menciptakan brand baru yang membanggakan Indonesia, justru mencoreng nama Indonesia dan tidak produktif bagi dunia fashion dan industrinya di Indonesia," ujar pendiri Synergy Policies ini.
 
Dinna mengaku pernah melakukan studi kecil untuk menjajaki bentuk promosi yang disarankan oleh pelaku industri fashion, dan menemukan bahwa fashion itu ada ragam tingkatan kreativitas dan pangsa pasar. 
 
"Mulai dari fashion barang-barang konsumen yang sifatnya untuk diproduksi massal seperti pakaian dan kelengkapan aksesoris untuk sehari-hari sampai fashion yang sifatnya untuk diproduksi dalam jumlah terbatas agar unik dan harga jualnya terjaga tinggi," tuturnya.
 
Ia mencontohkan produk fashion terbatas seperti haute couture, atau tenun ikat dan batik kualitas tinggi. Menurutnya masing-masing butuh bentuk promosi yang berbeda-beda. 
 
"Yang haute couture butuh fashion show tetapi kemasannya bisa diolah agar menguasai dulu pangsa pasar terdekat. Misalnya saja bisa dibuat fashion show tahunan untuk mendahului program penghargaan musik/film se-Asia seperti Mnet atau Asian Film Awards Academy, atau se-Indonesia.  Tapi untuk produk-produk sehari-hari, yang penting justru kerja sama dengan berbagai brand-besar untuk menitipkan desainer-desainer Indonesia memproduksi sebagian koleksi musim panas atau musim semi misalnya," ujarnya. 
 
Dinna berpendapat, bisa juga dikembangkan program promosi di kalangan kaum muda Indonesia di pentas-pentas seni sekolah. Cara ini bisa dilaksanakan karena sebenarnya sekolah-sekolah seni sebelum pandemi sudah punya program kunjung ke sekolah-sekolah.
 
Selain itu, dirinya juga menyerukan agar pemerintah semestinya juga perlu konsisten membesarkan nama Indonesia dan Fashion Weeknya. 
 
Ina Raya, desainer yang juga founder komunitas fashionpreneurindo menyayangkan jika kepergian para brand lokal hanya sekadar mengejar branding atau prestis saja.
"Ini kembali pada kejujuran, kalau memang tidak ke PFW yang asli ya jangan pakai hastag PFW. Bukannya membanggakan tapi malah memalukan," tuturnya.
 
Ina menyebut sayang sekali jika kepergian mereka hanya sekedar untuk prestis saja, dan tidak untuk branding. "Jika memang untuk branding produk Indonesia, oke saja, tapi harus dipersiapkan dengan matang," kata dia. 
 
Ia juga menyebut Indonesia sudah punya Indonesian Fashion Week (IFW) yang prestisnya sudah mendekati PFW, dan hal ini tugas Kemenparekraf untuk lebih menggaungkannya lagi. 
 
"Saya yakin IFW bisa kok jadi ajang bergengsi sekelas PFW, apalagi Indonesia punya desainer-desainer bagus, yang kurang cuma publish ke luarnya saja. Ini yang harus ditingkatkan," tuturnya.
 
(ALB)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif