Illustrasi. Dok : MI.
Illustrasi. Dok : MI.

Pengusaha Sumut: Iklim Usaha Kondusif Usai Pemilu 2019

Ekonomi pemilu
22 Mei 2019 21:11
Medan: Jaringan Pengusaha Nasional (Japnas) Sumatera Utara (Sumut) mengingatkan para pengusaha untuk menciptakan iklim usaha yang kondusif khususnya usai Pilpres 2019 menyusul kompetitor yang semakin banyak.
 
"Dan sejalan dengan revolusi industri 4.0, maka memang memaksa semua khususnya pengusaha untuk benar-benar mengedepankan semangat kolaborasi di atas kompetisi," ujar Ketua Japgas Sumut Syahrul Akbar di Medan, seperti dikutip dari Antara, Rabu, 22 Mei 2019.
 
Syahrul menilai kolaborasi semakin penting karena kompetitor sudah berada di depan mata. Menurut dia korporasi asing yang masuk ke Indonesia maupun investasi asing yang menjelma melalui perusahaan startup anak negeri menjadi ancaman bagi keberlangsungan pelaku bisnis dan investor lokal.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Syahrul mengakui Japnas sebagai 'action group' memang berfokus pada terjalinnya sinergi bisnis antaranggota. Saat ini di Japnas Sumut misalnya telah terjalin berbagai sinergi antarusaha dan telah tercipta sejumlah startup bisnis dari anggota.
 
"Sinergi harus terus ditingkatkan di antara pengusaha," katanya.
 
Ketua Harian Pengurus Pusat Japnas, Widiyanto Saputro mengungkapkan para pengusaha diminta menjaga iklim investasi. Indikator ekonomi, katanya, memang sedang menurun, tetapi itu merupakan momentum bagi pelaku usaha untuk bersiap-siap mendapatkan gain ketika perekonomian rebound.
 
Pengusaha, ujarnya juga diharapkan untuk tidak terkotak-kotak lagi sembari menghormati proses hukum yang sedang ditempuh oleh para peserta Pemilu.
 
Wakil Ketua Umum Kadin Sumut, Oki Irawan menyebutkan, saat Pemilu, organisasi pengusaha tidak ada mendukung siapapun. "Dukungan bukan dari organisasi, tetapi secara pribadi," katanya.
 
Sebagai pengusaha, katanya, politik merupakan sebuah pilihan untuk kemajuan bangsa sendiri.
"Oleh karena itu, perlu adanya menjaga solidaritas antarpengusaha," katanya.
 

(SAW)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif