Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Foto:Dok.DPR RI)
Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Foto:Dok.DPR RI)

Pembentukan Holding dan Super Holding BUMN Dinilai Perlu

Ekonomi berita dpr
M Studio • 11 Mei 2019 15:02
Jakarta: Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menginginkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai pioneer dalam pembangunan dan perekonomian nasional tidak henti melakukan terobosan guna meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaannya.
 
Dengan demikian, total aset BUMN yang sampai 31 Desember 2018 mencapai Rp 8.092 triliun bisa ditingkatkan menembus Rp10 ribu triliun lebih.
 
"Tren peningkatan aset BUMN sudah cukup bagus. Di tahun 2017 mencapai Rp 7.210 triliun dan di 2018 mencapai Rp 8.092 triliun. Namun demikian, DPR RI melalui Komisi VI dan XI sebagai mitra kerja BUMN mendorong BUMN tidak berpuas diri atas peningkatan nilai aset tersebut. Masih ada pekerjaan rumah penting yang perlu dilakukan untuk menembus nilai aset mencapai Rp 10.000 triliun, salah satunya dengan membentuk holding dan super holding," tutur Bamsoet saat menjadi keynote speaker pada acara Teropong BUMN Award 2019 di Jakarta, Jumat, 10 Mei 2019.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Khusus mengenai isu Holding dan Super Holding ini, Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini mengingatkan bahwa kedua hal tersebut adalah isu lama sejak berbagai pemerintahan di masa lampau yang belum juga terealisasi. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi Presiden Joko Widodo yang memasuki tahun kedua pemerintahan.
 
"Sebelum melaksanakan perubahan besar ini, pemerintah hendaknya terlebih dahulu mengkaji dampak positif dan negatifnya secara seksama. Sisi positif pembentukan holding dan super holding di antaranya akan memperkuat struktur permodalan, meningkatkan daya saing BUMN, menciptakan sinergi BUMN serta meningkatkan efisiensi operasi perusahaan," tutur Bamsoet.
 
Namun demikian, Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menambahkan, potensi risiko yang mungkin muncul juga perlu diwaspadai seperti ketidaktepatan sektor usaha entitas yang digabungkan serta menurunnya daya saing perusahaan yang sesungguhnya merupakan faktor pendorong kinerja entitas.
 
"Jangan sampai pembentukan super holding ini malah memperburuk kondisi yang ada saat ini. Karena penggabungan usaha ini sesungguhnya bukanlah sekedar masalah konsolidasi laporan keuangan," tutur Bamsoet.
 
Legislator Dapil VII Jawa Tengah yang meliputi Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara dan Kebumen ini juga mengingatkan, seiring berkembangnya tuntutan akan keterbukaan, keadilan dan akuntabilitas dalam dunia usaha di era globalisasi dan digitalisasi ini, BUMN semakin dituntut untuk menerapkan prinsip-prinsip transparancy, accountability, responsibility,serta fairness dalam sistem tata kelolanya.
 
"Selain DPR RI, banyak pihak yang berkepentingan untuk mengawasi pengelolaannya. Tidak hanya pemerintah tetapi juga masyarakat. Salah satu instrumen yang saat ini dianggap paling efektif dalam melaksanakan pengawasan oleh masyarakat ini adalah media massa. Melalui fungsi informasinya media massa menyebarkan informasi kepada masyarakat," kata Bamsoet.
 

(ROS)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif