NEWSTICKER
Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. Foto: Medcom.id/Desi Angriani.
Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. Foto: Medcom.id/Desi Angriani.

Softbank Berencana Investasi hingga Rp409,4 Triliun di Ibu Kota Baru

Ekonomi Ibu Kota Baru
Eko Nordiansyah • 17 Januari 2020 17:31
Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan rencana Softbank untuk menanamkan modal hingga USD30 miliar atau setara Rp409,4 triliun (kurs Rp13.648 per USD) di ibu kota baru. Namun rencana ini akan diputuskan oleh Presiden Joko Widodo pada bulan depan.
 
"Presiden akan membuat keputusan Februari. Negosiasi kami akan bagaimana angkanya mungkin USD30 miliar," kata Luhut di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta Pusat, Jumat, 17 Januari 2020.
 
Dirinya menambahkan, rencana ini akan dibahas lebih lanjut dengan Presiden SoftBank Masayoshi Son. Luhut berharap investasi perusahaan asal Jepang ini bisa digunakan untuk membangun fasilitas penunjang di ibu kota baru.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sementara untuk pusat pemerintahan, Luhut menegaskan akan dibiayai dengan menggunakan dana dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Kurang lebih anggaran yang disiapkan sebesar Rp100 triliun.
 
"Kami mau menggunakan APBN. Kami tidak mau pembangunan kantor presiden dan kantor pemerintahan dibayarin orang," ungkap dia.
 
Pembangunan infrastruktur dasar dan pusat pemerintahan akan dikerjakan Kementerian PUPR. Di antaranya, kompleks Istana Kepresidenan, Gedung DPR/MPR, Gedung Mahkamah Agung, Gedung Mahkamah Konstitusi, Gedung Kementerian/Lembaga dan rumah dinas.
 
Sementara, pembangunan klaster pendidikan, klaster kesehatan, klaster riset dan inovasi, serta pusat keuangan dan fasilitas publik lain menggunakan skema Public Private Partnerships (PPP) atau Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU).
 
Luas lahan pembangunan ibu kota baru mencapai 256 ribu hektare (ha) dengan total wilayah keseluruhan 410 ribu ha. Di dalamnya terdapat pusat pemerintahan seluas 56 ribu ha dan area terbatas seluas 5.600 ha.
 

(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif