NTT Terbanyak Ekspor Cakalang ke Jepang
Ilustrasi. (FOTO: ANTARA/Dedhez Anggara)
Kupang: Kepala Stasiun Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu (KIPM) Kelas 1 Kupang Edi Santoso mengatakan ekspor ikan cakalang dari Nusa Tenggara Timur (NTT) sebanyak 157 ton pada 2017 umumnya ke Jepang.

"Ekspor ikan cakalang dari NTT terbanyak ke Jepang, negara itu menjadi satu-satunya tujuan ekspor cakalang pada 2017," kata Edi Santoso saat dihubungi Antara di Kupang, Sabtu, 13 Januari 2017.

Ekspor ikan cakalang ke negeri Sakura itu di antaranya cakalang beku sebanyak 25 ton dan cakalang asap 132 ton lebih. Jepang, kata Edi, menjadi satu-satunya negara yang meminati ikan cakalang dari NTT, selain Brunai Darusalam, Singapura, Malaysia, Australia, Timor Leste, Hong Kong, dan Amerika.

Meskipun demikian, KIPM Kupang mencatat jumlah ekspor ikan cakalang pada 2017 mengalami penurunan dibanding pada 2016 yakni cakalang beku sebanyak 449 ton dan cakalang asap 201 ton lebih.

Edi mengatakan, penurunan jumlah eskpor ikan tersebut disebabkan juga akibat faktor cuaca buruk dalam tahun bersangkutan yang berdampak pada penurunan produktivitas tangkapan nelayan.

Namun, menurut Humas HNSI Kota Kupang Abdul Wahab Sidin, ekspor ikan cakalang dari NTT turun disebabkan banyak nelayan dari Bali datang menangkap ikan di wilayah perairan selatan NTT.

Dalam akun facebooknya, Wahab mengatakan nelayan pole and line di NTT sangat kecewa dengan maraknya kapal purse seine dari Bali yang memasang rumpon di perairan selatan Pulau Timor dan di Laut Sawu.

"Mereka menggunakan kapal purse seine besar tapi anehnya tidak pernah ditangkap. Sementara nelayan pole and line di NTT yang terlambat mengurus izin penangkapan saja, di bola kesana kemari seperti layaknya orang asing," jelasnya.

"Apakah ini bentuk pelayanan yang patut diberikan kepada kami sebagai nelayan kecil? Kondisi inilah yang sering membuat sebagian nelayan kecil putus asa," ujarnya.

Edi mengatakan, secara keseluruhan jumlah hasil laut dari provinsi dengan luas wilayah laut mencapai 200 ribu kilometer persegi itu, sebanyak 689 ton yang diekspor pada 2017 dengan nilai USD3,4 juta.

Jumlah hasil laut yang ekspor tersebut mengalami penurunan cukup signifikan dibandingkan pada 2016 yang tercatat di KIPM Kupang sebanyak 1.200 ton lebih dengan nilai mencapai USD4 juta. Edi menyebut berbagai hasil laut yang diekspor pada 2017 di antaranya, ikan cakalang, tuna loin, skipjack loin, demersal, anggoli, kakap beku, tenggiri beku.

Selain itu, ada pula produksi gurita beku, ikan kering, ikan sardine, udang putih beku, dan ikan air tawar beku. Ia mengatakan, dari semua hasil laut yang diekspor itu, produksi ikan kering berada pada urutan pertama terbanyak yang diekspor ke Timor Leste mencapai 245,9 ton lebih dengan nilai ekspor lebih dari USD759 ribu.



(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id