Ilustrasi perhitungan pajak di Indonesia - - Foto: dok Shutterstock
Ilustrasi perhitungan pajak di Indonesia - - Foto: dok Shutterstock

Pemerintah Janji Tak akan Bebani Masyarakat dengan Perluasan PPN

Ekonomi perpajakan Kementerian Keuangan pandemi covid-19 Pemulihan Ekonomi Nasional PPN
Eko Nordiansyah • 11 Juni 2021 21:08
Jakarta: Pemerintah berjanji rencana perluasan barang dan jasa kena Pajak Pertambahan Nilai (PPN) maupun kenaikan tarif pajak tidak akan membebani masyarakat. Apalagi dalam situasi ekonomi yang belum pulih dari pandemi covid-19.

Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo mengatakan pemerintah akan selektif dalam menerapkan barang dan jasa yang dikenai PPN agar tidak memberatkan masyarakat. Misalnya dengan menerapkan tarif final.
 
"Untuk mengurangi beban masyarakat kami sangat sadar justru PPN tidak dikenakan (tarif) normal tapi kami kenakan satu persen," katanya dalam webinar di Jakarta, Jumat, 11 Juni 2021.
 
Ia mencontohkan saat ini barang hasil pertanian dikenakan tarif PPN satu persen. Alasannya karena pemerintah menganggap barang hasil pertanian sebagai barang strategis, maka kebijakannya pun dibuat agar tidak membebani masyarakat.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Kita sepakat kebijakan pajak ada dua tugas, instrumen kebijakan dan juga pengumpul penerimaan. Kita harus menimbang saksama dan hati-hati kita sepakat," ungkapnya.
 
Prastowo mengungkapkan di masa pandemi, pemerintah sudah all out menggunakan instrumen keuangan negara membantu masyarakat dan dunia usaha. Namun, ketika ekonomi sudah pulih kembali, ia berharap pajak bisa kembali menjadi sumber penerimaan negara.
 
"Ini aktualisasi gotong royong. Mudah-mudahan kita bisa terus melanjutkan tax reform dengan prinsip perpajakan yang baik adil dan kepastian hukum. Pemerintah berkomitmen tidak membebani rakyat dengan tambahan beban tapi kalau bisa memperkuat bansos dan lain-lain," pungkas dia.

 
(Des)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif