Kopi. Foto : Medcom/Daviq Umar.
Kopi. Foto : Medcom/Daviq Umar.

Upaya Pemerintah Dorong Komoditas Kopi Jadi Produk Agribisnis Unggulan

Eko Nordiansyah • 24 Juni 2022 19:18
Jakarta: Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki kekayaan keanekaragaman hayati terbesar di dunia, dan tentunya juga memiliki beragam tanaman pangan. Kopi merupakan salah satu tanaman pangan yang memiliki keunggulan kompetitif dan sebagai produk agribisnis akan terus didorong guna mendukung perekonomian nasional.
 
baca juga: Peluang RI Jadi Pemain Utama Industri Kopi Internasional Terbuka Lebar 

 
Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, industri kopi Indonesia mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan yang mencapai sebesar 250 persen. Saat ini, Indonesia merupakan produsen kopi terbesar ke-4 di dunia setelah Brasil, Vietnam, dan Kolombia. Di 2021, produksi kopi Indonesia telah mencapai 795 ribu ton dan 94,5 persen di antaranya dipasok dari pengusaha kopi perkebunan rakyat.
 
Sementara itu, konsumsi domestik untuk komoditas kopi di 2021 cukup besar yaitu mencapai 370 ribu ton atau tumbuh 4,5 persen (yoy). Dari sisi ekspor, pada 2021 tercatat mencapai USD842,5 juta atau tumbuh 4,1 persen (yoy).

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Dengan besarnya potensi yang ada, komoditas kopi memiliki peran penting dan menjanjikan dalam perekonomian nasional, sehingga perlu untuk terus didorong agar menjadi sektor unggulan di Indonesia," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam keterangan resminya, Jumat, 24 Juni 2022.
 
Kemenko Perekonomian dalam hal ini Kedeputian Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis, dan stakeholders utama pengembangan kopi nasional yakni Dewan Kopi Indonesia (DEKOPI), Specialty Coffee Association of Indonesia (SCAI), dan Gabungan Eksportir Kopi Indonesia (GAEKI) menyelenggarakan event Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 bertema 'Meretas Cita Rasa Indonesia'.
 
"Semoga apa yang kita upayakan ini memberi makna yang lebih luas dalam pengembangan kopi nasional, sehingga akan dapat bermanfaat bagi masyarakat dan berkontribusi pada akselerasi pemulihan ekonomi nasional," ungkapnya.
 
Deputi Bidang Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud menambahkan, rangkaian acara ini ke depannya diharapkan akan membantu para pengusaha kopi memperluas pasarnya ke dunia internasional, di antaranya menjadikan KTT G-20 di Bali dan Konferensi Perubahan Iklim COP-27 di Mesir 2022 sebagai lokasi event berikutnya.
 
"Hal ini untuk memberikan manfaat besar sebagai rantai nilai dan strategi pemasaran guna memperkuat nilai dagang sekaligus meningkatkan ekspor kopi nasional ke mancanegara," ujar Musdhalifah.
 
Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 yang diselenggarakan di Lapangan Banteng Jakarta Pusat maupun online, merupakan medium komunikasi antara pemerintah dengan dunia usaha dan masyarakat untuk menyebarluaskan peluang kerja sama, mengubah posisi bisnis untuk menghasilkan penjualan dan kunci independen rantai pembeli, sekaligus untuk promosi, menumbuhkan jaringan distribusi, dan kesempatan waralaba merek untuk calon investor, serta diversifikasi di pasar saat ini.
 
"Dengan diikuti para pelaku agribisnis dan industri kopi nasional dari hulu hingga hilir, event ini juga ingin membangun kesamaan pola pikir dan cara pandang guna mengakselerasi pemberdayaan komoditas kopi, supaya berdampak terhadap akses pemasaran dan membangun lapangan kerja baru, sehingga membantu percepatan pemulihan ekonomi nasional," pungkasnya.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif