Ilustrasi Rupiah. Foto: MI/Susanto
Ilustrasi Rupiah. Foto: MI/Susanto

Nyaris ke Rp16 Ribu/USD, Simak 3 Tips Menyikapi Pelemahan Kurs Rupiah

Antara • 29 November 2022 17:00
Jakarta: Perusahaan konsultan Grant Thornton Indonesia memberikan tiga tips menyikapi nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar AS yang dalam beberapa hari belakangan terus melemah mendekati Rp16 ribu per USD.
 
CEO Grant Thornton Indonesia Johanna Gani mengatakan pelemahan nilai tukar rupiah yang terjadi saat ini merupakan tantangan yang cukup berat di tengah upaya Indonesia keluar dari jurang inflasi dampak pandemi covid-19 dan juga perang Ukraina-Rusia yang belum kunjung selesai.
 
"Sebagai warga negara yang baik, sudah saatnya kita sebagai masyarakat Indonesia saling bahu membahu meringankan dan membantu pemerintah untuk memperkuat kembali nilai tukar rupiah dengan cara-cara yang paling mudah untuk kita lakukan namun jika dilakukan dengan cukup masif dapat menjaga stabilitas nilai tukar rupiah," ungkapnya, dilansir Antara, Selasa, 29 November 2022. 

Beli produk dalam negeri

Johanna menjabarkan tiga tips menyikapi kenaikan dolar AS. Pertama, yakni tetap membeli produk dalam negeri dan menahan diri untuk membeli produk impor.
 
"Semakin tinggi impor maka nilai tukar rupiah semakin lemah. Oleh karena itu, salah satu langkah mudah yang bisa kita lakukan bersama-sama adalah mengurangi pembelian produk impor," jelasnya.
 
Langkah ini juga mampu membantu industri wirausaha Tanah Air sehingga dapat semakin berkembang dan diharapkan mampu mengurangi tingkat pengangguran.
 
Baca juga: Ini Rincian Kenaikan UMP di 33 Provinsi, Sumatra Barat Alami Kenaikan Gaji Paling Tinggi

Jangan menimbun dolar

Tips kedua, yaitu tidak menimbun dolar dan segera menukarkannya dengan rupiah. Aksi tersebut dinilai akan mendorong permintaan rupiah sehingga nilai tukarnya semakin menguat.
 
"Apabila ada beberapa orang yang menyimpan dolar sebagai bagian dari portofolio keuangannya, akan sangat membantu apabila mereka menukarkan sebagian dari simpanan dolar mereka menjadi rupiah," jelasnya.

Investasi di dalam negeri

Tips ketiga, yaitu tetap berinvestasi di dalam negeri. Salah satu pilihan terbaik adalah berinvestasi pada aset yang tidak bergantung terhadap kurs dolar, salah satunya di Surat Utang Negara (SUN).
 
"Belum lama, pemerintah Indonesia menerbitkan SUN dengan seri SBR004. SBR004 merupakan instrumen investasi yang tepat di tengah penurunan kurs rupiah saat ini. Masyarakat dapat membantu pemerintah dengan berinvestasi di instrumen investasi dalam negeri seperti membeli ORI atau SBN," tuturnya. 
 
Kurs rupiah pagi ini melemah delapan poin atau 0,05 persen ke posisi Rp15.730 per USD dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.722 per USD. Di beberapa bank, dolar AS sudah dijual Rp15.900 per USD.
 
Adapun faktor atau sentimen yang masih menekan rupiah, salah satunya demonstrasi besar-besaran di Tiongkok yang bisa mengganggu perekonomiannya dan berdampak negatif ke perekonomian negara lain yang terkait erat dengan perekonomian Tiongkok. Selain itu, kebijakan suku bunga tinggi The Fed untuk menekan turun inflasi AS juga turut memicu penguatan dolar AS.
 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id
 
 
(ANN)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif