Ilustrasi. FOTO: Medcom.id
Ilustrasi. FOTO: Medcom.id

Sejumlah Pejabat Eksekutif Absen dari Kongres Minyak Tingkat Dunia Akibat Omicron

Ekonomi Minyak Mentah ekonomi dunia Ekonomi Global Omicron
Angga Bratadharma • 07 Desember 2021 13:04
Houston: Kongres Perminyakan Dunia atau World Petroleum Congress (WPC) dimulai minggu ini dengan memangkas tajam sejumlah daftar eksekutif di bidang energi dan menteri pemerintah yang rencana awalnya membahas masa depan pasar minyak. Hal itu karena penyebaran varian covid-19 baru yang bernama Omicron mengganggu perjalanan.
 
Mengutip The Business Times, Selasa, 7 Desember 2021, acara yang berlangsung selama empat hari di tahun ini, yang dijadwalkan ulang dari 2020 karena pandemi, menyatukan para pemain utama industri setiap tiga tahun sekali. Acara itu diharapkan dihadiri pejabat dari negara-negara termasuk Arab Saudi, Nigeria, India, dan Amerika Serikat.
 
Keberadaan mereka diharapkan bisa membahas peran teknologi baru dan strategi rendah karbon. Tetapi pembatasan perjalanan dan kekhawatiran atas varian baru membuat penyelenggara memutar otak untuk mengisi kekosongan dalam agenda akibat ada yang tidak hadir.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Sebanyak delapan menteri energi dari Saudi, Kazakhstan, Qatar, Argentina, Guinea Khatulistiwa, Yunani, Turki, dan Rumania mundur," kata pejabat WPC.
 
Kepala eksekutif perusahaan minyak BP, Sonatrach dan Qatar Energy juga mengundurkan diri. Absen tingkat tinggi diakibatkan pembatasan perjalanan dan kekhawatiran tentang varian baru, kata penyelenggara. Konferensi akan dilanjutkan dan pengganti beberapa pembicara sedang dicari, kata seorang juru bicara.

Dampak virus

Dampak virus datang ketika industri berjuang dengan kekurangan gas alam dan listrik di Asia dan Eropa dari kerugian produksi yang dipicu oleh pandemi. Minyak berjangka turun selama enam minggu terakhir, ditutup pada Jumat, 3 Desember di USD69,88 per barel atau turun 19 persen dari puncak tahun ini pada akhir Oktober.
 
OPEC, kelompok negara produsen minyak, pekan lalu setuju untuk melanjutkan pelonggaran bertahap pembatasan produksi minyak, tetapi memperingatkan hal itu dapat berbalik jika virus korona mengurangi permintaan bahan bakar.
 
Penemuan varian baru yang menyebar cepat membayangi topik mendesak lainnya bagi mereka yang berkumpul di Houston. Dihadapkan dengan tekanan yang meningkat atas masalah perubahan iklim, produsen minyak harus bersaing dengan tuntutan pemerintah untuk emisi karbon yang lebih rendah dan peralihan ke bahan bakar yang lebih bersih.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif