Mata uang Dolar AS. Foto : MI.
Mata uang Dolar AS. Foto : MI.

Dolar AS Kembali Menguat

Antara • 25 Maret 2022 08:24
New York: Nilai tukar (kurs) dolar AS (USD) menguat terhadap sejumlah mata uang utama dunia untuk keempat kalinya dalam lima sesi terakhir pada Kamis (Jumat pagi WIB), karena data ekonomi di pasar tenaga kerja membantu ekspektasi kuat Federal Reserve AS akan lebih agresif dalam mengambil langkah-langkah untuk mengekang inflasi.
 
Klaim pengangguran awal mingguan turun ke penyesuaian musiman 187 ribu minggu lalu, level terendah sejak September 1969 dan di bawah perkiraan 212 ribu. Sementara pesanan barang tahan lama secara tak terduga turun pada Februari karena pengiriman melambat, permintaan barang tetap kuat. Selain itu, ukuran aktivitas bisnis untuk Maret naik ke level tertinggi delapan bulan.
 
Data dan komentar terbaru dari pejabat Federal Reserve telah memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga lebih dari 25 basis poin di pertemuan kebijakan berikutnya pada Mei. Ekspektasi untuk kenaikan 50 basis poin pada pertemuan itu adalah 70,5 persen, menurut alat FedWatch CME.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Dolar terus menjadi seperti mesin penggerak di sini, cukup banyak berjalan di atas siapa pun yang mengambil posisi short terhadapnya," kata Kepala Strategi Pasar di Cambridge Global Payments Karl Schamotta dikutip dari Antara, Jumat, 25 Maret 2022.
 
"Data yang kami lihat tentu mendukung kasus untuk beberapa kenaikan 50 basis poin tahun ini, dan itu mendorong ujung depan kurva dan membuat dolar mengungguli hampir setiap mata uang utama serta mata uang terkait komoditas, merupakan sesuatu yang mengejutkan," jelas dia.
 
Ketua Federal Reserve Jerome Powell baru-baru ini meningkatkan kemungkinan menaikkan suku bunga lebih dari 25 basis poin pada pertemuan mendatang, sikap lebih agresif yang digemakan oleh pembuat kebijakan lain ketika mereka berusaha untuk mendinginkan kenaikan inflasi, yang telah mendukung greenback akhir-akhir ini.
 
Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan dia akan nyaman menaikkan suku pada setiap pertemuan Fed hingga Maret mendatang sebesar 25 basis poin setiap kali tetapi "berpikiran terbuka" tentang kemungkinan kenaikan 50 basis poin.
 
Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan keadaan pasar perumahan AS akan membantu membentuk kebijakan moneter dan tampaknya tidak ada pendinginan yang terlihat untuk biaya rumah yang lebih tinggi, meskipun Presiden Bank Federal Reserve Minneapolis, Neel Kashkari mengatakan dia telah mencatat tujuh perempat poin kenaikan suku bunga tahun ini dan memperingatkan agar tidak berlebihan.
 
Kepala ekonom AS Morgan Stanley, Ellen Zentner mengatakan perusahaan sekarang melihat kenaikan 50 basis poin pada pertemuan Fed Mei dan Juni, dengan kenaikan 25 basis poin pada setiap pertemuan setelah melalui sisa tahun. Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,163 persen.
 
Perang di Ukraina telah mendorong kenaikan harga minyak dan komoditas lainnya, menambah tekanan pada inflasi yang sudah meningkat.
 
Pertemuan para pemimpin Barat di Brussels pada Kamis, 24 Maret 2022 sepakat untuk memperkuat pasukan mereka di Eropa Timur, meningkatkan bantuan militer ke Ukraina dan memperketat sanksi mereka terhadap Rusia. Di pasar uang kripto, bitcoin terakhir melonjak 3,85 persen menjadi USD44.006,48.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif