Ilustrasi. FOTO: MI/Pius Erlangga
Ilustrasi. FOTO: MI/Pius Erlangga

Covid-19 Hantam Rantai Pasokan Utama Asia, Kinerja Ekspor Jepang Melambat

Ekonomi ekonomi jepang covid-19 pandemi covid-19
Angga Bratadharma • 17 September 2021 13:48
Tokyo: Kinerja ekspor Jepang memperpanjang kenaikan dua digit pada Agustus, dipimpin oleh pengiriman peralatan manufaktur cip yang kuat. Namun, laju pertumbuhannya melemah karena covid-19 menghantam rantai pasokan utama Asia dan memperlambat produksi pabrik.
 
Mengutip Channel News Asia, Jumat, 17 September 2021, pertumbuhan perdagangan tidak mungkin menghilangkan kekhawatiran tentang prospek ekonomi Jepang, yang belum pulih ke tingkat pra-pandemi setelah menerima pukulan besar dari jatuhnya perdagangan global pada kuartal pertama 2020.
 
Kementerian Keuangan Jepang melaporkan ekspor naik 26,2 persen pada Agustus dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya. Kondisi itu menandai enam bulan berturut-turut pertumbuhan dua digit karena permintaan yang kuat di peralatan pembuat cip dan mengimbangi perlambatan ke AS dan pengiriman mobil ke Uni Eropa.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Namun, pertumbuhannya lebih lambat dari 34,0 persen yang diproyeksikan oleh para ekonom dalam jajak pendapat dan 37,0 persen di bulan sebelumnya. "Ekspor telah mendorong ekonomi. Skenario pemulihan ekonomi Jepang mungkin goyah jika tidak tumbuh," kata Ekonom Senior Shinkin Central Bank Takumi Tsunoda.
 
Pembuat kebijakan berada di bawah tekanan untuk menjaga pemulihan yang mulai rapuh tetap utuh, yang telah diragukan karena kebangkitan pandemi di bagian lain Asia, yang memimpin pusat manufaktur seperti Vietnam dan Malaysia untuk meluncurkan langkah-langkah penguncian.
 
"Masalah semikonduktor memiliki dampak yang cukup besar, yang banyak membebani ekspor mobil Saya pikir itu kemungkinan akan berdampak pada ekspor setidaknya hingga akhir tahun karena kemacetan pasokan suku cadang di Asia Tenggara terus berlanjut," kata Kepala Ekonom Norinchukin Research Institute Takeshi Minami.
 
Toyota Motor Corp memangkas target produksi tahunannya sebesar 300 ribu kendaraan pekan lalu karena meningkatnya infeksi covid-19 memperlambat produksi di pabrik suku cadang di Vietnam dan Malaysia.
 
Sementara itu, tingkat vaksinasi sudah membaik dan infeksi covid-19 harian tampaknya telah memuncak yang membuat analis memperkirakan Jepang akan melihat pertumbuhan tahunan di level 1,2 persen pada kuartal saat ini. Angka itu jauh lebih lambat dari yang diproyeksikan bulan lalu.
 
Berdasarkan tujuan, pengiriman ke Tiongkok, mitra dagang terbesar Jepang, naik 12,6 persen secara tahun ke tahun di Agustus, dipimpin oleh bahan kimia dan suku cadang semikonduktor, data menunjukkan. Ekspor ke AS, ekonomi utama dunia, melonjak 22,8 persen, karena permintaan yang kuat untuk mesin pembangkit listrik mengimbangi penurunan pengiriman mobil.
 
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif