NEWSTICKER
Ilustrasi. FOTO: OSCAR SIAGIAN/AFP
Ilustrasi. FOTO: OSCAR SIAGIAN/AFP

Dolar AS Kian Perkasa di Tengah Wabah Covid-19

Ekonomi dolar as
Antara • 19 Maret 2020 09:32
New York: Dolar Amerika Serikat (USD) melonjak terhadap sekeranjang mata uang lain pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat (Kamis WIB), mencapai tertinggi multi-tahun terhadap beberapa mata uang utama. Penguatan terjadi karena perusahaan dan investor yang khawatir dengan wabah covid-19 menyerbu mata uang AS yang dianggap aman.
 
Mengutip Antara, Kamis, 19 Maret 2020, indeks dolar, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik sekitar 1,69 persen menjadi 101,08, tertinggi sejak April 2017. Indeks ini pada laju untuk lompatan satu hari terbesarnya sejak 24 Juni 2016.
 
Banyak mata uang mencapai posisi terendah multi-tahun terhadap dolar, termasuk pound Inggris, dolar Australia, dan dolar Selandia Baru. Tanda-tanda tekanan ada di mana-mana ketika bank-bank sentral global melanjutkan upaya untuk menjaga pasar uang berfungsi normal.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Dalam nada yang sama dengan konsumen mengosongkan rak di toko-toko kebutuhan pokok, investor dan perusahaan memperlakukan greenback dengan cara yang sama, melahapnya dengan status sangat likuid," kata Analis Pasar Senior Western Union Business Solutions Joe Manimbo, di Washington.
 
Dolar telah melonjak terhadap mata uang mitranya dalam beberapa hari terakhir meskipun ada dua penurunan suku bunga darurat oleh Federal Reserve AS bulan ini, yang telah membawa suku bunga AS turun ke nol. Indeks dolar naik lebih dari enam persen selama tujuh sesi perdagangan terakhir.
 
Bank sentral Eropa, bank sentral Inggris dan bank sentral Swiss semuanya mengadakan penjualan likuiditas dolar pada Rabu waktu setempat, sebagai bagian dari suntikan dana terkoordinasi terbesar oleh bank sentral sejak krisis keuangan 2007-09.
 
Tingginya permintaan dalam lelang ini membuat beberapa orang gelisah di pasar uang, tetapi beberapa analis mengatakan bahwa karena sifat kekurangan dolar yang meluas, jalur swap The Fed dengan bank-bank sentral utama mungkin tidak cukup.
 
The Fed mengatakan akan mengembalikan fasilitas pendanaan yang digunakan selama krisis keuangan 2008 untuk mendapatkan kredit secara langsung ke bisnis dan rumah tangga. Pasar telah runtuh bulan ini karena investor melikuidasi hampir semuanya aset mereka untuk uang tunai, menaikkan nilai dolar dan biaya meminjam greenback di luar negeri.
 
Mata uang yang terpapar ekspor bernasib sangat buruk terhadap greenback. Dolar Australia merosot ke level terendah 17-tahun baru 0,5702 dolar, sementara dolar Selandia Baru menyentuh level terendah 11-tahun dekat 0,5697 dolar. Sterling jatuh 3,73 persen menjadi 1,16 dolar, terendah sejak yang disebut flash crash pound pada Oktober 2016.
 
Bahkan mata uang lain yang dipersepsikan safe-haven melemah terhadap greenback, dengan yen Jepang turun 0,4 persen dan franc Swiss turun sekitar 0,8 persen. Dolar Kanada melemah ke level terendah empat tahun terhadap greenback pada Rabu waktu setempat karena harga minyak jatuh.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif