Ilustrasi. Foto: AFP/Mohd Rasfan
Ilustrasi. Foto: AFP/Mohd Rasfan

Dolar Jatuh Setelah Pengumuman Inflasi AS

Ekonomi Inflasi The Fed Dolar AS Indeks Dolar
Antara • 15 September 2021 07:29
New York: Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada perdagangan Selasa waktu setempat (Rabu pagi WIB), setelah data menunjukkan kenaikan inflasi AS bulan lalu lebih lemah dari perkiraan, menciptakan ketidakpastian tentang waktu pengurangan pembelian aset (tapering) oleh Federal Reserve.
 
Melansir Antara, Rabu, 15 September 2021, beberapa pejabat Fed telah menyatakan bank sentral AS dapat mengurangi pembelian surat utang pada akhir tahun, tetapi mengatakan kenaikan suku bunga tidak akan terjadi untuk beberapa waktu.
 
The Fed akan mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari pada minggu depan, dengan investor tertarik untuk mengetahui apakah pengumuman tapering akan dibuat.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Tapering cenderung menguntungkan dolar karena menunjukkan The Fed selangkah lebih dekat menuju kebijakan moneter yang lebih ketat. Ini juga berarti bank sentral akan membeli lebih sedikit aset utang, secara efektif mengurangi jumlah dolar yang beredar.
 
Data pada Selasa, 14 September menunjukkan indeks harga konsumen AS tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah berubah, naik tipis hanya 0,1 persen pada Agustus. Angka ini menimbulkan keraguan tentang pengurangan pembelian aset tahun ini.
 
Kenaikan IHK inti Agustus juga merupakan kenaikan terkecil sejak Februari dan mengikuti kenaikan 0,3 persen pada Juli. IHK inti meningkat 4,0 persen pada basis tahun-ke-tahun setelah naik 4,3 persen pada Juli.
 
"Angka inflasi yang lebih lemah menyebabkan investor mendorong kembali taruhan bahwa Fed dapat bergerak lebih cepat untuk mengurangi pembelian obligasi. Melemahnya inflasi akan membuat The Fed tidak bersemangat untuk bergerak sebelum waktunya," kata  analis pasar keuangan senior di City Index, Fiona Cincotta.
 
Dia juga mengutip data indeks harga produsen (IHP) inti AS untuk Agustus yang dirilis minggu lalu, yang juga naik pada kecepatan yang lebih lambat.
 
Pada perdagangan sore, indeks dolar sedikit turun di 92,601, menjauh dari level tertinggi lebih dari dua minggu pada Senin, 13 September. Euro datar terhadap dolar di 1,1807 dolar.
 
Selera risiko juga memburuk pada Selasa, dengan saham Wall Street turun sementara harga obligasi pemerintah AS naik tajam, mendorong imbal hasil lebih rendah.
 
Investor melihat inflasi yang melambat di masa lalu dan fokus pada ketidakpastian tentang pertumbuhan AS yang sekarang diselimuti oleh dampak ekonomi dari varian delta.
 
Terhadap mata uang aman (safe-haven) franc Swiss, dolar turun 0,4 persen menjadi 0,9189 franc. Tehadap safe-haven lainnya, yen Jepang, dolar turun 0,4 persen menjadi 109,615 yen.
 
(DEV)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif