Tiongkok. Foto : AFP.
Tiongkok. Foto : AFP.

Tiongkok Siapkan Jalur Sutra Maritim Abad 21

Ekonomi logistik perdagangan bebas Tiongkok pandemi covid-19
Arif Wicaksono • 24 Oktober 2021 08:31
Beijing: Di tengah perubahan global yang tak terlihat dalam satu abad dan transformasi teknologi yang dibawa oleh pandemi covid-19, Tiongkok berada di posisi yang tepat untuk memimpin industri pelayaran internasional dalam membangun pusat inovasi dan pengetahuan dunia untuk transportasi berkelanjutan.
 
“Industri perkapalan memainkan peran penting dalam perekonomian negara dan perdagangan global melalui mendukung sirkulasi domestik dan berkontribusi pada globalisasi ekonomi,” kata Menteri Transportasi Tiongkok, Li Xiaopeng, dikutip dari China Daily, Minggu, 24 Oktober 2021.  
 
"Sementara pencapaian signifikan telah dibuat selama bertahun-tahun, tantangan tetap ada," jelas dia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia mengusulkan penguatan kerja sama melalui pembangunan infrastruktur dan sinergi kebijakan dalam industri pelayaran internasional untuk membangun Jalur Sutra Maritim Abad 21.
 
"Peran industri pelayaran dalam ekonomi global sama pentingnya dengan pembuluh darah ke tubuh manusia, karena sekitar 90 persen barang yang diperdagangkan diangkut melalui air," kata Yin Zonghua, wakil direktur Kantor Penghubung Pemerintah Rakyat Pusat di Daerah Administratif Khusus Hong Kong.
 
"Dengan pusat gravitasi ekonomi dunia bergeser ke Tiongkok dan Asia Timur setelah pandemi, Tiongkok  memiliki jaringan pengiriman yang paling terhubung di dunia," kata Yin.
 
Dia mencatat bahwa Tiongkok adalah mitra dagang terbesar lebih dari 120 negara dan wilayah di seluruh dunia dan memiliki tujuh dari 10 pelabuhan terbesar di dunia.
 
Dia menambahkan bahwa Hong Kong memiliki peran yang lebih besar untuk dimainkan sebagai pusat maritim internasional dan pintu gerbang perdagangan antara daratan Tiongkok dan seluruh dunia.
 
"Di tengah optimalisasi rantai industri Tiongkok perdagangan dengan negara tetangga menjadi semakin dekat," kata Xu Lirong, Ketua China COSCO Shipping Corp.
 
Dalam delapan bulan pertama tahun ini, impor dan ekspor Tiongkok ke negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara telah mencapai 3,59 triliun yuan (USD562 miliar), meningkat 22,8 persen tahun-ke-tahun.
 
"Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional juga semakin mengkonsolidasikan posisi Tiongkok sebagai pusat rantai pasokan global," kata Xu.
 
Dia menambahkan bahwa perjanjian tersebut memiliki potensi besar untuk mendorong perdagangan global.
 
Perjanjian RCEP ditandatangani oleh 15 negara Asia-Pasifik, termasuk Tiongkok dan 10 negara anggota ASEAN, pada November tahun lalu. Ini mencakup sekitar 30 persen dari produk domestik bruto, perdagangan dan populasi dunia. Investasi langsung Tiongkok di negara-negara anggota RCEP mencapai USD15,44 miliar pada 2020, melonjak 34 persen tahun-ke-tahun.
 
Ketua China Merchants Group, Miao Jianmin, menuturkan industri perkapalan masih menghadapi hambatan dan hambatan.  Hal ini mengacu pada ketidakseimbangan struktural dan volatilitas yang besar dari operasi bisnis, ketidakmampuan untuk beradaptasi dengan keadaan darurat, dan tantangan dalam melakukan dekarbonisasi industri.

 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif