Ilustrasi. FOTO: AFP
Ilustrasi. FOTO: AFP

Imbal Hasil Obligasi AS Naik, Bitcoin Sentuh Level Terendah

Ekonomi Bitcoin
Angga Bratadharma • 12 Januari 2021 09:31
Singapura: Cryptocurrency jatuh dengan bitcoin turun lebih dari 12 persen ke level terendah satu minggu. Mata uang digital itu tertekan oleh kenaikan imbal hasil obligasi Amerika Serikat (AS) yang imbasnya mengangkat dolar Amerika Serikat (USD) dan merugikan aset aman lainnya.
 
Mengutip Channel News Asia, Selasa, 12 Januari 2021, bitcoin turun hingga USD33.447 atau terendah sejak 6 Januari. Ethereum yang sering bergerak bersama-sama dengan bitcoin, turun sebanyak 20 persen ke level terendah satu minggu di USD1.007,51.
 
Penurunan tersebut jauh lebih besar daripada penurunan satu persen yang mengirim harga emas ke level terendah satu bulan. Akan tetapi mencerminkan kenaikan dolar yang lebih luas terhadap mata uang utama karena prospek suku bunga AS yang lebih tinggi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Ini hanyalah cara lain untuk mengekspresikan pandangan dolar. Saya tahu ini adalah permainan makro juga, tapi menurut saya emas dan bitcoin telah digunakan dalam kapasitas yang hampir sama," kata Kepala Penelitian Pepperstone Chris Weston, di Melbourne.
 
Kerugian berkurang sedikit pada waktu makan siang di Asia dan menempatkan bitcoin pada level USF35.192 -sekitar 16 persen di bawah rekor puncak USD42.000 yang dicatat cryptocurrency paling populer di dunia pada minggu lalu.
 
Minat terhadap bitcoin telah melonjak karena investor institusional mulai membeli dalam jumlah besar. Para investor institusional melihat bitcoin sebagai lindung nilai inflasi. Ahli Strategi JPMorgan menulis bahwa bitcoin telah muncul sebagai saingan emas dan dapat diperdagangkan setinggi USD146 ribu jika itu ditetapkan sebagai aset safe haven.
 
(ABD)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif